Pasar Budak – Gustav Rudolph Boulanger

Pasar Budak   Gustav Rudolph Boulanger

Di antara orang-orang Yunani kuno, mayoritas adalah orang-orang yang disebut. “profesi gratis,” termasuk pemikir dan filsuf. Kebanyakan orang dari tiga kategori dikonversi menjadi perbudakan: tawanan, debitor dan penjahat. Budak melayani pekerjaan rumah tangga, tetapi tidak memainkan peran nyata dalam masyarakat, dianggap makhluk kelas dua, dan tidak diberdayakan oleh status sosial mereka. Kekaisaran Romawi adalah masalah yang sama sekali berbeda.

Roma sendiri adalah kota budak, yang, menurut perkiraan kasar sejarawan, berjumlah hingga satu juta. Psikologi budak mempengaruhi secara negatif budak dan tuannya. Yang pertama tahu bahwa mereka bisa melakukan apa saja dengannya, yang kedua – tentang permisif dan yurisdiksi yang sama. Dan, tentu saja, menikmati hak istimewa ini.

Dalam gambar seorang seniman Prancis yang sedikit dikenal, Gustav Boulanger, perdagangan budak disajikan, sebagaimana yang mereka katakan, dengan segala kemuliaan. Siapa yang tidak di sini, siapa yang tidak disiapkan untuk dijual! Dari hanya anak kecil hingga gadis hitam. Dari pria muda yang anggun dengan tangan terlipat dengan bangga di dadanya, hingga bersembunyi tangan di belakang punggung gadis itu. Sangat mudah untuk membedakan budak dari yang lain – masing-masing memiliki piring di dada dengan informasi lengkap tentang setiap “contoh”. Pemiliknya ada di sana – dengan karangan bunga di kepalanya, duduk dengan kedua kaki direntangkan ke depan dan makan sesuatu dengan nafsu makan.

Sosok seorang gadis jangkung dengan dada setengah telanjang sangat penting. Dalam keputusasaan, dia menutupi wajahnya dengan tangannya sehingga tidak ada yang bisa melihat keputusasaan dan siksaannya. Satunya lagi berjongkok, melingkarkan kedua lengannya di lutut dan memandang ke samping. Orang-orang bersama – dan pada saat yang sama terpecah. Termasuk secara sosial.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)