Tiga usia wanita – Gustav Klimt

Tiga usia wanita   Gustav Klimt

Kanvas, lembut, hangat, aneh – “Tiga zaman seorang wanita”, ditulis tidak kalah mengejutkan dari lukisannya, oleh seniman kontemporer Gustav Klimt pada tahun 1905. Untuk pertama kalinya, para wanita ini dipajang di depan umum pada tahun 1908, di antara karya-karya lain oleh penulis, dan segera diakuisisi oleh Galeri Nasional Seni Modern Romawi.

Selain plot yang paling menarik dengan alegori cerah dan personifikasi transiensi kehidupan, erotisme dalam arti yang Klimt masukkan ke setiap individu wanita, menciptakan miliknya sendiri – jenis kelamin ketiga makhluk Klimtian, erotis, memikat, kadang-kadang bersudut dan tidak masuk akal, terhapus dalam gambar.

“Tiga zaman seorang wanita” berulang kali dideskripsikan oleh para kritikus, penikmat, dan penonton, tetapi nuansa menontonnya serupa – gambarnya simbolis, mencerminkan tiga keadaan seorang wanita, seperti tempat lahir seluruh umat manusia, ada metamorfosis kelahiran kembali, dan “pembusukan” cangkang, dan kesedihan atas hilangnya tahun-tahun terakhir, dan kebodohan naif masa muda, dan mimpi yang tenang dimulai… Lukisan Klimt tidak hanya memiliki implikasi yang mendalam, ia juga susah untuk dieksekusi, rumit dalam hal teknik melukis dan berlapis-lapis. Selain trio – anak perempuan, remaja, usia tua – simbol phallic terselubung dalam gambar. Rupanya, sebagai bagian integral dari konsepsi kehidupan dan kelanjutan ras manusia.

Pilihan warna yang menarik untuk masing-masing hipotesa. Usia tua bertulang dengan kulit pucat, kering dan transparan hingga vena biru di lengan. Rambut kering ini, tangan menutupi mata yang ternoda air mata, kehilangan elastisitas tubuh yang dicampur dengan gandum – riak-riak biru keriput… Seorang wanita yang sekarat adalah akhir yang tak terelakkan dari awal sebelumnya. Tapi jalan tengah kehidupan – pemuda, pemuda, kesegaran dengan kedok seorang gadis berambut merah. Ini halus seperti lembaran, putih, tanpa goresan kasar. Dia mengantuk, melindungi bayi yang tidur nyenyak. Pemuda masih ingat masa kecil, baru saja melangkah ke kehidupan dewasa dengan kaki telanjang tipis. Dan anak itu, gadis itu, mungil dan tidak terlindungi – tubuhnya telanjang, perawan – murni, yang seharusnya menjadi awal dari kehidupan baru.

Tiga fase kehidupan manusia diwujudkan oleh Klimt dalam sebuah lukisan dan mudah dikenali. Terlepas dari fragmentasi masa muda dan usia lanjut, semua siklus kehidupan dihubungkan oleh karakter feminin dan ketenangan karakter – ini adalah kisah tentang keniscayaan dan sifat siklus kehidupan dan kematian, indah dan bersemangat. Fragmen “Tiga usia seorang wanita” diambil untuk menghias bagian depan koin dalam denominasi 50 euro 2003, dikeluarkan di Italia. Koin peringatan emas murni ini melambangkan apresiasi “rendah” modern terhadap kehidupan manusia dalam hal moneter, ketika pengalaman dan kebijaksanaan duniawi tidak ada biaya dalam kehidupan dan sangat berharga pada saat penyelesaiannya. Tetapi Anda tidak dapat membeli hidup demi uang, tetap saja menangis, mengingat, dan menyesal…

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)