Philopemen dan budak lama – Peter Rubens

Philopemen dan budak lama   Peter Rubens

Gambar pelukis Flemish Peter Paul Rubens “Filopemen dan budak tua.” Ukuran gambar adalah 201 x 311 cm, cat minyak di atas kanvas. Lukisan itu ditulis oleh Rubens bersama dengan Frans Sneijders dan juga dikenal sebagai “Philopemen yang dikenal oleh budak tua.” Philopemen – komandan dan politisi Yunani Kuno yang terkenal; Dilahirkan pada tahun 253 SM di Arcadia, di Megalopolis. Filopemen memiliki pikiran yang jernih, kuat, jujur ​​dan tidak tertarik, yang tidak sering terlihat di antara tokoh-tokoh politik pada masa itu.

Philopemen memasuki medan militer, mengambil bagian dalam kampanye Arcadia melawan Sparta yang mempesona. Filopemen adalah pekerja keras, hidup sangat sederhana dan bekerja di tanah miliknya, yang terletak di dekat Megalopol. Philopemen adalah patriot setia Arcadia. Unsur asli Philopemen adalah urusan militer: ia terutama adalah seorang komandan dengan kemampuan militer yang baik; Filopemen bukan diplomat. Sepanjang penampilan moralnya, penuh dengan martabat tegas, “bahasa Yunani terakhir” ini sangat mirip dengan Romawi kuno.

Dalam jabatan hipparch, Philopemen melakukan banyak upaya untuk meningkatkan kavaleri Akhaia, pada pelatihan dan penguatan disiplin, yang mana ia mengatur banyak manuver. Pada 208 SM e. Filopemen dipilih oleh warga Arcadia sebagai ahli strategi Akhaia, dan dalam posisi ini ia mulai dengan pekerjaan organisasi: ia terlibat dalam pertobatan infantri, mengubah persenjataannya dan membawanya lebih dekat ke Makedonia, yang sejak zaman Philip II dan Alexander Agung dianggap yang terbaik di Timur.

Sepanjang hidupnya, Filopemen terpilih delapan kali sebagai ahli strategi Akhaia. Pada 183 SM e. pertempuran terjadi di dekat Messena; orang-orang Akhaia dikalahkan, orang Filopemen itu sendiri, yang terakhir mundur, dikepung oleh musuh, dirobohkan dari kuda dan ditangkap. Di Messen, Filopemen dipaksa untuk minum semangkuk racun. Maka wafatlah politisi luar biasa terakhir dari Yunani kuno. Bahkan para penentang Philopemenus, orang-orang Romawi, menghormati kebajikan moralnya dan, setelah menguasai Yunani tak lama setelah kematiannya, menyelamatkan patung-patung untuk menghormati Philopemenus.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)