Beethoven Frieze, Wandgem – Gustav Klimt

Beethoven Frieze, Wandgem   Gustav Klimt

Beethoven Frieze adalah salah satu karya paling signifikan dari modernis Austria Gustav Klimt. Karya itu adalah lukisan fresco di tiga dinding dengan panjang 34 meter. Ini memiliki kombinasi kompleks dari bahan pigmen – penyepuhan, lukisan dengan kaca glasir, cat kasein – dan mengisi ruang antara architrave dan cornice. Dekorasi terdiri dari beberapa bagian – kiri, tengah dan kanan.

Inilah adegan kiri – “Kerinduan akan kebahagiaan.” Lukisan itu penuh dengan personifikasi emosi dan tindakan manusia. Jadi, seorang ksatria – dalam emas dan dengan kulit emas – rupanya Bagus, yang selalu bertarung melawan kekuatan Darkness and Evil, seorang gadis dengan karangan bunga salam – Kemenangan atau Kemuliaan, dan seorang wanita yang sedih, sedih dan kurus – Welas Asih. Mengapa penulis memutuskan untuk menggabungkan secara tepat emosi dan Kemenangan ini? Mengapa tidak menghubungi pemirsa secara langsung? Di sini, kata mereka, Kebahagiaan, dan inilah Kehilangannya dan, sebagai akibatnya, Kerinduan akan Kebahagiaan… Klimt memutuskan untuk mengambil jalan yang sulit, memungkinkan imajinasi filistin untuk menghubungkan emosinya dan memahami dengan caranya sendiri dan kehilangan ketenangan, dan mendambakan dunia, dan pada saat yang sama, menurut kebahagiaan masa lalu. Manusia yang lemah dengan kedok Welas Asih masih membara dengan harapan akan Kebahagiaan yang akan diperoleh Ksatria Emas dalam perjuangan yang sulit dan kemenangan akan memahkotai kepalanya.

Imajinasi Gustav menarik gambar yang tidak kalah aneh, obsesif, tersiksa, kejam. Terlepas dari kerumitan penulisan dan teknologi lukisan kaca, idenya tampaknya sederhana dan menang-menang. Apa yang bisa lebih sederhana daripada bermain dengan perasaan dan saraf manusia. Mungkin, sang master tidak memikirkan apakah si kontemplator akan menebak puzzle-nya atau tidak.

Hal utama adalah bahwa fresco itu spektakuler dan benar-benar tak ternilai dengan dekorasi emas dan glasir mengkilap. Sangat rumit, pada kenyataannya, betapa sederhananya dalam jejak artistik. Inilah sang Ksatria, ini adalah para Sahabatnya, satu lagi yang cantik. Cantik, mahal, spektakuler. Untuk memahami seni Klimt, cukup dengan membaca dialognya tentang dirinya sendiri: “… Siapa yang ingin tahu sesuatu tentang saya… harus hati-hati mempertimbangkan lukisan saya…”. Kemudian satu kesimpulan tetap – Klimt – seorang jenius yang dapat dimengerti oleh banyak orang dan tidak ada orang pada saat yang sama.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)