Lelang budak – Jean Leon Gerome

Lelang budak   Jean Leon Gerome

Kanvas cerah dengan citarasa oriental dengan tema perbudakan perempuan dan kekuatan laki-laki adalah milik orang Prancis Jean-Leon Jerome – seorang perwakilan akademisme dengan keunggulan dalam arah “neogrek”. Seperti banyak karya yang menggambarkan adegan bisu dari cara hidup orang-orang timur, “Jualan Budak” adalah personifikasi pemujaan terhadap budaya Eropa yang tidak dapat dipahami dan, tentu saja, tubuh perempuan.

Berbagai lukisan dengan gambar ketelanjangan dijelaskan oleh aksesibilitas relatif ke model-model murah dari jenis kelamin perempuan, serta keinginan untuk seksualitas telanjang yang diizinkan oleh para seniman untuk dipersiapkan dalam karya-karya mereka. Hanya ketelanjangan wanita Jerome yang ternyata sangat lezat dan akurat.

Secara khusus, lukisan yang diusulkan tidak mengalihkan pandangannya, sebaliknya, ia menarik perhatian dengan tulisan yang kontras dan alur yang kaya. Selain itu, transmisi akurat adegan perdagangan dan demonstrasi seorang budak yang cantik mengungkapkan bakat asli penulis untuk menulis sosok manusia dan tata letak berbagai karakter berkualitas tinggi. Sekarang tentang plot. Reaksi pembeli sangat memukau – pria dengan jari yang dilempar menambah jumlah yang ditugaskan untuk budak. Penulis menyampaikan kegembiraan penonton khususnya, sambil memunggungi kami.

Namun, suasana hati orang banyak ditangkap dan permintaan untuk gadis itu jelas, baik dalam gerakan dan tubuh dijual ke tempat kejadian. Kesempurnaan alami dari budak dan kesegarannya ditekankan dengan baik oleh orang-orang perempuan yang lebih membosankan di belakang dan dari samping – orang-orang muda dan budak yang terkutuk dalam pakaian hitam dengan seorang bayi di lengannya. Jerome tidak menuangkan kotoran dan kelembaban ke dalam fotonya.

Sebaliknya, pasar budak sangat bersih dan segar, warnanya didominasi oleh kegembiraan dan semangat. Penulis mahir bermain dengan cahaya dan bayangan rencana bata yang jauh. Pola sempurna-Nya diungkapkan dengan menggambar detail dengan hati-hati, garis-garis yang jelas dan kesederhanaan palet.

Pada saat yang sama, warna “Penjualan” serasi tidak hanya dalam rasio bintik-bintik warna, tetapi juga dengan produksi dan plot itu sendiri. Skema warna tidak cukup cocok dengan aura palet rempah-rempah dan pasir timur yang sudah dikenal, yang dengan sendirinya mengesankan dan menarik perhatian. Sulit membayangkan kanvas salon di dinding hunian sederhana. Temanya, terlepas dari kesedihan yang jelas, sesuai dengan rencana kekuatan besar patriarki dan permisif.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)