Horor Kuno – Leon Bakst

Horor Kuno   Leon Bakst

Untuk menulis gambar “Horor Kuno”, Leo Bakst mengunjungi Yunani beberapa kali. Setiap kali ia mengunjungi negara ini dengan sejarah kuno, ia melahirkan ide baru untuk mahakarya masa depannya. Sejak seni Yunani terus berkembang sejak jaman dahulu, di atas kanvas Leon Bakst, terlepas dari kerangka waktu, monumen budaya budaya Aegean kuno dan karya seni Yunani Klasik hidup berdampingan secara damai.

Objek komposisi utama adalah patung dewi Aphrodite, memegang merpati di tangannya. Di belakangnya, sebuah bencana terlihat membawa peradaban tertentu terlupakan.

Apa yang ingin disampaikan oleh sang seniman kepada dunia dengan gambar ini? Karya ini disusun selama revolusi Rusia pertama tahun 1905, ketika orang-orang, yang terbiasa dengan kehidupan yang monoton dan terukur, dihadapkan dengan banyak fenomena dan konsep baru. Mungkin sang seniman ingin menunjukkan keniscayaan kematian cara hidup lama untuk mendapatkan cita-cita dan tujuan baru?

Nasib lukisan “Horor Kuno” mengukuhkan karya besarnya: pada tahun 1909 ia dipamerkan di Paris, selanjutnya ia menerima medali emas di sebuah pameran di Brussels. Dan bagi Lev Bakst sendiri, itu menjadi titik balik – berkali-kali ia mencoba menulis sesuatu seperti itu, tetapi setiap kali idenya tidak ditakdirkan untuk menjadi kenyataan, sekarang ia hanya menciptakan pemandangan untuk pertunjukan. Selain itu, lukisan “Horor Kuno” meletakkan dasar untuk arah baru dalam melukis – neoklasikisme, yang sangat menyakitkan ditemui oleh para kritikus waktu itu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)