Interior Masjid – Jean-Leon Jerome

Interior Masjid   Jean Leon Jerome

Masjid adalah struktur arsitektur liturgi Muslim. Ini adalah bangunan terpisah dengan kubah gambiz, terkadang masjid memiliki halaman.

Bangunan tambahan yang melekat pada masjid adalah menara menara dari satu hingga sembilan jumlahnya. Ruang shalat tidak memiliki gambar, tetapi garis-garis dari Alquran dalam bahasa Arab dapat dituliskan di dinding. Dinding yang menghadap ke Mekah ditandai oleh relung kosong, tempat imam berdoa sebagai mihrab.

Di sebelah kanan mihrab adalah minbar, di mana imam pendeta membacakan khotbahnya kepada orang-orang percaya selama shalat Jumat. Di masjid, biasanya, sekolah madrasah bekerja. Sudah pada akhir abad ke-7, perbedaan didirikan tergantung pada tujuan dan fungsi antara: masjid seperempat – masjid doa lima kali sehari; Masjid Juma Cathedral – masjid untuk sholat Jum’at bersama yang dilakukan oleh seluruh komunitas; kabire – masjid pusat ibukota; musalla adalah masjid di seluruh kota dalam bentuk alun-alun terbuka.

Masjid katedral berkembang pesat di era Umayyah, ketika bentuk arsitektural dan kekayaan dekorasi dekoratifnya menunjukkan kemegahan penguasa dan kesejahteraan material, kemakmuran komunitas Muslim. Secara paralel, masjid-masjid sederhana memiliki beragam bentuk dan seringkali memiliki signifikansi regional, memainkan peran sebagai tempat perlindungan pengadilan yang dibangun ke dalam istana penguasa, dan berfungsi sebagai tempat untuk sholat dan pemakaman individu setiap hari.

Semua bangunan keagamaan Muslim memiliki satu kesamaan – mereka hanya berfokus pada Ka’bah di Mekah. Arah ke Ka’bah ini disebut Kiblat. Dari dia mendapatkan nama dan punggungnya, menghadap ke Ka’bah, dinding bangunan sembahyang dalam Islam, yang juga disebut Kiblat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)