Water Snakes II – Gustav Klimt

Water Snakes II   Gustav Klimt

Gustav Klimt, salah satu perwakilan paling cerdas dari Art Nouveau Austria, memiliki banyak trik dalam gudang senjata untuk memperkaya pasokan lukisannya sendiri. Berkat kepemilikan berbagai bahan yang berbakat dalam kompartemen dengan minyak, karyanya berbeda setiap saat, seperti hidangan kue baru. Di daftar ini ada sketsa gambar terang-terangan dengan wanita dalam pose bejat, kombinasi yang tidak biasa dari bahan yang berbeda, mosaik, minyak dan daun emas. Penggunaan dasar emas dalam lukisan-lukisan tersebut menunjuk seluruh periode karya Klimt sebagai “periode emas”. Disajikan ke pengadilan pemirsa, gambar “Ular Air” dilukis di bagian “emas” dan merupakan kelanjutan dari serangkaian lukisan kecil dengan nama yang sama. Secara khusus, karya ini memiliki nomor seri II.

Water Snakes adalah contoh mencolok dari era Art Nouveau dan sejenis kartu kunjungan penulis, seperti karya-karya lain. Seperti biasa, Klimt melukis binatang yang dimanusiakan, berubah menjadi perempuan. Ini bukan hanya ular, tetapi gadis sejati dengan tubuh, wajah cantik, dan guncangan rambut. Banyak wanita ular berkumpul di karangan bunga panjang – seseorang berenang dengan aliran, yang lain, berambut cokelat terbakar – berenang melawan air. Mereka pucat dan ditutupi dengan bintik-bintik, mirip dengan bekas abrasi, kulit kasar. Mungkin, karena sifat kekanak-kanakan ular itu sendiri, hibernasi abadi dan kemalasan, berbaring di bagian bawah? Klimt memberkahi para wanita dengan kecantikan dingin dan fitur Slavia. Satu-satunya hiasan dari masing-masing adalah rambut yang rimbun dengan cangkang diselingi dan batu berwarna, ganggang yang berasal dari luar, bergaya oleh seniman.

Karya ini mengembuskan aroma manis yang cerah dengan sedikit rumput laut, yang membentuk lapisan lembut di antara para wanita cantik. Gambar ular yang bergaya menunjukkan sifat Gustav yang tak terkendali dan keinginannya untuk tekstur telanjang. Ketelitian terhadap feminin diungkapkan oleh kecenderungan seksual penulis dan kebutuhan untuk merenungkan dan memahat wanita sendiri.

Kegelisahan dalam warna Klimt diekspresikan dalam “Water Snakes II” dengan palet multi-warna, kontras, dan dekorasi. Mengingat ukuran kanvas, penulis menunjukkan rasa ruang, tata letak yang sangat baik dan mengisi lubang. Lapisan rincian menghancurkan kebosanan, yang bisa hidup dalam sebuah cerita tentang kehidupan biara-biara laut, dan personifikasi mereka dengan wanita bahkan lebih.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)