Perawan – Gustav Klimt

Perawan   Gustav Klimt

Lukisan “Virgin” mengacu pada periode terakhir dari karya Klimt, ketika sang seniman mulai meninggalkan gaya dekoratif artistiknya sendiri. Pada kanvas 1913, transisi ini sudah terlihat: Klimt memilih latar belakang gelap untuk lukisan dan mengarahkan perhatiannya pada palet warna yang digunakan. Dibandingkan dengan karya-karya sebelumnya, dipenuhi dengan kehidupan dan gairah, dapat dicatat bahwa “Perawan” berhembus bukannya kebahagiaan, tetapi tenang.

Pada pandangan pertama, gambar statis menceritakan kepada kita keseluruhan cerita: seorang gadis berubah menjadi seorang wanita. Melalui mimpi ini, pelukis menggambarkan seorang gadis muda yang dikelilingi oleh wanita setengah telanjang, seolah-olah dari gambar mimpinya.

Di dalamnya Anda bisa melihat sekilas tentang mantan pahlawan wanita Klimt – wanita fatal dari lukisan “Judith” atau “Danae”, tetapi sekarang wanita yang cenderung dan memalingkan muka dengan terlupa terlihat tenang dan menyentuh. Ini juga dikonfirmasi oleh kontras yang sengaja digunakan antara wajah-wajah wanita yang dicat lembut dan kain kerudung yang menutupi tubuh mereka.

Sosok wanita, yang ditenun di ranjang yang berputar-putar dan seolah jatuh ke dalam jurang ranjang, “dimahkotai” seperti sosok gadis muda yang pipih, tetapi dia tampak bahagia dan tenang. Bukan tanpa alasan bahwa Klimt kembali menggunakan spiral dalam melukis kerudung kain – simbol ketidakterbatasan dan keabadian. Seorang wanita baginya adalah sumber kehidupan abadi, yang digambarkan gadis itu dalam gambar yang belum disadari oleh dirinya sendiri.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)