Kaisar Rudolph II – Hans von Aachen

Kaisar Rudolph II   Hans von Aachen

Lukisan karya seniman Jerman Hans von Aachen “Emperor Rudolph II”. Ukuran gambar adalah 79 x 66 cm, minyak pada kayu. Rudolph II – kaisar Jerman dari Kekaisaran Romawi Suci, putra dan penerus Maximilian II, dibesarkan di istana Philip II dan sama sekali tidak seperti pendahulunya yang langsung; Umat ​​Katolik memiliki harapan yang tinggi baginya, karena ia telah membawa kebencian terhadap bidat dari Spanyol dan bisa menjadi instrumen yang taat di tangan para Yesuit. Dia dicirikan oleh karakter lesu, apatis, sangat curiga, cenderung melankolis.

Kecerobohannya, kepengecutan dan kekasarannya, bersama dengan sensualitas dan despotisme yang berubah-ubah, membuatnya kehilangan popularitas dan pengaruh. Kesal dengan ketidakberdayaannya, dia hanya terlibat dalam astrologi dan alkimia. Di Istana Praha, tempat Rudolph II tinggal, ia mengumpulkan banyak koleksi buku, manuskrip, lukisan, koin, dan segala macam barang langka. Favoritnya adalah orang-orang korup dan fanatik.

Setelah menjadi kaisar, Rudolph II tidak mengumpulkan makanan kekaisaran selama enam tahun, tetapi harus menyelenggarakannya pada tahun 1582, mengingat perlunya meminta bantuan kerajaan untuk melawan Turki, dan juga karena perselisihan agama. Rudolph II mulai membasmi Protestan di Austria, Republik Ceko, dan Hongaria. Di Austria, hampir semua kaum bangsawan dan semua kota mengaku Protestan. Dengan aksesi ke tahta Rudolph II, reaksi Katolik yang kuat dimulai di sini, serta perjuangan absolutisme dengan sejm regional dan pemerintahan mandiri kota. Yang paling kuat adalah reaksi di Moravia. Anggota Protestan Austria Landtag Atas dan Austria Bawah mengadakan aliansi di antara mereka sendiri untuk membela Protestan; Umat ​​Katolik juga membentuk persatuan.

Di Hongaria, dominasi Austria dipindahkan dengan sangat enggan. Melihat ketidakpuasan umum, Rudolph II berpikir untuk menarik opini publik ke sisinya oleh perang dengan Turki. Namun, pemberontakan umum terus terjadi, dan tak terhindarkan, dan kerabat Rudolph II menganggap perlu untuk mengambil kekuasaan darinya demi saudara laki-lakinya, Matthias, yang memberikan konsesi besar kepada Protestan. Di bawah perjanjian 1608, Rudolph II memberikan Matthias ke Hongaria, Archduke Austria dan Moravia, dan menyatakan dia pewarisnya di Bohemia.

Untuk menjaga orang-orang Ceko di belakangnya, Rudolph II dipaksa untuk menandatangani suatu tindakan yang dibuat oleh Sejm pada 9 Juli 1609, yang disebut Certificate of Majesty. Berdasarkan surat ini, kaum utraquis dan saudara-saudara Ceko disamakan dalam hak dengan umat Katolik. Protestan Ceko mendapat hak untuk membangun gereja, memulai sekolah, memiliki sinode mereka sendiri dan memilih sebuah komite yang terdiri dari 24 pembela, 8 dari masing-masing dari 3 perkebunan Sejm. Komite itu akan mengawasi tindakan-tindakan konsistori, mengelola urusan-urusan Universitas Praha, mengumpulkan pasukan, memungut pajak untuk pemeliharaannya, dan, jika perlu, mengumpulkan perwakilan populasi Protestan untuk pertemuan-pertemuan dengan alasan yang sama.

Rudolph II datang dengan cara untuk mengambil dari Matias tanah yang diberikan kepadanya, tertarik kepadanya, tetapi masih harus meninggalkan mahkota Ceko. Pada 23 Mei 1611, Matthias dimahkotai, dan Rudolf II diberi pensiun dan mendapat kehormatan eksternal. Kekurangan kekuasaan, kelelahan karena penyakit dan kegilaan, Rudolph II meninggal pada 20 Januari 1612, tidak meninggalkan keturunan resmi, karena dia belum menikah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)