Leda dan Angsa – Leonardo da Vinci

Leda dan Angsa   Leonardo da Vinci

Sumber tertulis melaporkan bahwa lukisan aslinya telah hilang. Namun, sketsa Leonardo da Vinci dan banyak salinannya telah dilestarikan. Selama tiga ratus tahun lukisan terkenal ini dianggap sebagai salinan, karya seorang seniman tak dikenal dari sekolah Siena abad keempat belas. Peneliti wasiat terbaru berpikir bahwa ini mungkin versi yang belum selesai, yang ada di rumah Leonardo pada saat kematiannya, dan diwariskan kepada muridnya, Salai.

Sinar-X menunjukkan bahwa di bawah gambar dua anak, ada gambar empat anak Leda. Leda, dalam pose lentur yang anggun, rambutnya yang dikepang kepang, lanskap sungai yang luas, kemungkinan besar, dikandung oleh Leonardo, tetapi dilakukan oleh murid-muridnya atau kemudian oleh seniman lain. Mitos Yunani menceritakan tentang Leda, istri raja Spartan Tyndareus, dari siapa dia memiliki anak perempuan Clytemnestra, Timandra, Philo, dan putra Castor. Terpesona oleh keindahan Leda, Jupiter jatuh cinta padanya. Dia berlayar padanya di sepanjang sungai dalam bentuk angsa, ketika dia berenang di sungai Eurotus.

Sebagai hasil dari persatuan ini, ia bertelur satu atau dua telur, dari mana kembar Kastor dan Pollux, Elena Troyanskaya dan Klitemnestra menetas. Leda berdiri dengan tinggi penuh, lengannya melingkari leher angsa, tetapi pada saat yang sama dia memandang dengan sombong. Seekor burung memeluk tubuhnya dengan satu sayap dan menjulurkan lehernya ke wajahnya. Di tanah, bayi baru saja menetas dari telur.

Penampilan tubuh telanjang wanita, pose dan plastisitas luar biasa dari bentuknya yang bulat, mengingatkan pada patung klasik Venus dan, karenanya, cinta. Dan pada sketsa Leonardo, dan dalam salinan, erotisme ditekankan oleh banyak alang-alang. Saat matang, benih menyebar jauh dan ke tanah, dan ke dalam air, dan alang-alang aktif tumbuh. Ini adalah simbol reproduksi di alam.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)