Baptisan Kristus – Leonardo da Vinci

Baptisan Kristus   Leonardo da Vinci

Kontribusi Da Vinci terhadap penciptaan altar “Pembaptisan Kristus” tampak jelas sebagai kesaksian awal tentang potensi artistiknya. Dengan keterampilan, ia melampaui kolega dan guru, yang selalu mengakui bakat asistennya.

Baptisan Kristus, ditulis antara 1470-1472 dan 1475-1478, ditugaskan oleh bengkel Verrocchio oleh para biarawan Biara San Salvi di Florence. Mungkin itu dimaksudkan untuk gereja Villambroze.

Karya ini menggabungkan upaya kreatif Verrocchio dan Leonardo. Deskripsi singkat termasuk catatan “sikat malaikat” Leonardo. Kita berbicara tentang malaikat di ujung kiri, yang berlutut dan, setengah berbalik, memandang kepada Kristus. Mungkinkah gambar ini menjadi potret diri seorang master?

Kepala malaikat yang terangkat mengarahkan pandangan pemirsa ke tempat Pembaptisan. Seorang malaikat memegangi jubah Kristus di tangannya, siap untuk memberikannya kepada Yesus ketika dia meninggalkan sungai. Dalam lokakarya itu, merupakan kebiasaan bagi seorang seniman terkemuka, dalam hal ini Verrocchio, untuk menggambar tokoh-tokoh utama – Yesus dan Yohanes Pembaptis – meninggalkan pemandangan dan angka-angka sekunder kepada murid-muridnya yang berbakat. Diasumsikan bahwa malaikat kedua, yang terletak lebih dekat dengan Kristus, milik sikat Sandro Botticelli. Berdasarkan fitur gaya yang serupa, bagian dari lanskap dapat dikaitkan dengan karya Vinci.

Vasari mengaitkan catatan apokrifa adegan itu dengan kisah penciptaan karya di bengkel Verrocchio saat mengerjakan lukisan ini. Verrocchio absen dari bengkel untuk sementara waktu, dan sekembalinya ia melihat malaikat yang luar biasa yang sempat digambarkan Leonardo. Guru itu mengakui keunggulan muridnya dan bersumpah untuk berhenti menggambar tanpa gagal. Di akhir pengerjaan lukisan ini, Verrocchio tidak berhenti menggambar, tetapi mulai lebih memperhatikan seni pahat.

Membandingkan karya ini dengan patung perunggu Kristus dan St. Thomas, yang dibuat oleh Verrocchio untuk Orsanmichele, Anda dapat melihat beberapa kesamaan. Carlo Pedretti dalam buku “Leonardo” mencatat bahwa sosok kecil malaikat diputar membelakangi penonton dan melakukan fungsi yang sama dengan tokoh St. Thomas: melibatkan penonton dalam apa yang terjadi dalam gambar sehingga ia merasa dirinya menjadi peserta Sakramen Baptisan. Pedretti menekankan bahwa wajah malaikat karya Leonardo adalah keindahan klasik, kecanggihannya dapat diperdebatkan dengan model-model antik.

Pada zaman Leonardo, motif pembaptisan Kristus tersebar luas di antara perintah umum dan pribadi untuk gambar yang berhubungan dengan Alkitab. Salah satu karya menonjol dengan latar belakang ini – Pembaptisan Kristus oleh Piero della Francesca, yang ada di London National Gallery. Sebelum secara profesional terlibat dalam melukis, Piero della Francesca belajar matematika. Pengetahuannya tentang hal ini juga diterapkan dalam lukisan, yang ditandai dengan akurasi proporsi simetris. Seekor merpati turun dari surga dan sosok Kristus membagi kanvas menjadi dua bagian yang sama, dan awan mengulangi siluet burung merpati, melambangkan penampilan Roh Kudus.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)