Potret Ginerva de Bensi – Leonardo da Vinci

Potret Ginerva de Bensi   Leonardo da Vinci

Potret ini adalah salah satu karya paling awal tentang topik sekuler, tentang yang ada dokumen yang mengkonfirmasi kepengarangan Leonardo da Vinci. Ginerva de Bensy menikah pada usia 17 pada 15 Januari 1474, dengan Luigi Niccolini, yang dua kali usianya. Potret itu dilukis pada kesempatan ini.

Seorang wanita muda duduk di depan semak juniper yang tampaknya mengelilingi kepalanya seperti karangan bunga dan tidak diragukan lagi mendominasi potret Ginevra. Pucat yang menarik bukanlah penerimaan sang seniman, tetapi, menurut beberapa sumber, suatu tanda konstitusi yang menyakitkan.

Kata “ginepro” tidak ada hubungannya dengan nama wanita itu atau nama pelanggan potret itu. Juniper lebih dari sekadar aksesori dekoratif. Seperti beberapa tanaman lain, juniper adalah simbol martabat wanita.

Potret itu, memperlihatkan pengaruh para tuan Belanda Kuno pada gaya dan teknik pertunjukan alam, memperlihatkan hubungan antara kecantikan dan martabat perempuan. Diasumsikan bahwa potret itu adalah seseorang yang barbar disingkat di bagian bawah, di mana ada tangan. Ada kelanjutan di bagian belakang potret, yang juga merupakan Gambar. Pada marmer merah buatan, kita melihat pohon laurel, juniper dan palem, karangan bunga saling terhubung dengan kata-kata FORM DECORAT VIRTUTEM: “Kecantikan menghiasi Martabat.”

Siluet halus wajah, cabang-cabang palem, marmer merah, semuanya menekankan hubungan antara keindahan, martabat, kesucian, dan kesetiaan. Pohon cemara menandai keinginan Ginevra untuk puisi, yang dikenal dari memoar orang-orang sezamannya. Tetapi ada versi bahwa karangan bunga dengan tulisan itu terhubung dengan Bernardo Bembo, kemudian duta besar Venesia di Florence, yang memesan potret pengantin wanita, dan dalam lambang pengantin ada cabang-cabang pohon palem.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)