Pertempuran Angiarius – Leonardo da Vinci

Pertempuran Angiarius   Leonardo da Vinci

“Pertempuran Angiari” tidak diselesaikan oleh Leonardo da Vinci. Namun, ada banyak sketsa awal dan gambar, dan setelah kematian salinan artis muncul. Salinan terbaik Pertempuran Angiarius dibuat pada pertengahan abad ke-16 oleh Peter Paul, Rubens, yang dengan ahli mengaplikasikan gambar-gambar Leonardo da Vinci

Lukisan dinding, yang ditinggalkan Leonardo pada musim semi 1506, dan yang dihancurkan di pertengahan abad ke-16, menggambarkan pertempuran Angiarius 1440, ketika Florence, bersama dengan sekutu kepausan, mengalahkan lawan dari Milan di dekat kota Angiari. Dinamisme dan drama adegan diciptakan oleh cahaya. Menampilkan empat pembalap dengan panik berjuang untuk bendera: di sebelah kiri – Francesco Pichchinino dan ayahnya Niccolo, pemimpin pasukan Milan. Mereka ditentang oleh Piergiampaolo Orsini dan Louis Scarampo – dari pasukan Florence dan sekutu kepausan yang seharusnya memenangkan konflik. Hal itu adalah Florentines yang akan dialokasikan oleh para penonton Florence pada waktu itu, tetapi para pengendara di sebelah kiri begitu menangkap, mereka tampak sangat jahat dan bermusuhan sehingga mereka segera melihat menarik perhatian. Dua pembalap di kiri, terutama Francesco Pichchinino,

Meringis brutal Francesco dilengkapi dengan kelengkungan aneh dari tubuh bagian atas dan lengan kiri, tampaknya menyatu dengan kuda. Manusia dan hewan menjadi satu, sisi yang bertikai menjadi binatang: makhluk cacat yang kegilaannya yang tak terkendali tercermin dalam tubuhnya yang terdistorsi.

Lawan, dari detasemen Florence dan sekutu kepausan, kurang dramatis, diakui lebih damai dalam gerakan mereka, profil mereka kurang terdistorsi. Mereka menyajikan pandangan lain yang lebih seimbang tentang pertempuran, yang menurut orang sezaman Leonardo jauh kurang menarik, lebih memilih inkarnasi negatif militansi pada lawan-lawan mereka. Efek kemarahan yang diekspresikan di wajah-wajah diperkuat oleh detail-detail penting dalam sosok Francesco Pichchinino, yang penampilannya memiliki tanda-tanda Mars, dewa perang. Para pemimpin regu Florentine yang mendekat di sebelah kanan mengekspresikan gagasan umum di Florence pada waktu itu – implementasi taktik yang dipikirkan dengan cermat di medan perang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)