Perjamuan Terakhir – Leonardo da Vinci

Perjamuan Terakhir   Leonardo da Vinci

Lukisan Leonardo da Vinci “The Last Supper” mengantisipasi tahapan baru dalam pengembangan seni Italia – High Renaissance.

Ruang ilusi secara visual melanjutkan ruang nyata ruang makan. Dinding dalam dari dinding samping dan langit-langit tampak sebagai kelanjutan ilusif dari dinding dan langit-langit ruang makan, tetapi tidak sepenuhnya bertepatan dengan mereka karena sudut spasial yang agak dipaksakan.

Selain itu, meja dengan angka-angka yang duduk di atasnya terletak sedikit lebih tinggi dari lantai ruang makan, dan angka-angka yang ditampilkan tidak dalam ukuran penuh, tetapi sedikit lebih besar. Ini menghilangkan kesan kesatuan optik lengkap ruang nyata dan ilusi, hubungan mereka rumit, kehilangan keunikan mereka. Tindakan suci tidak lagi bercampur dengan kehidupan sehari-hari dan kehidupan sehari-hari dan tampak lebih penting, bermakna.

Yang lebih mencolok adalah kesan ketegangan ekstrem dari konflik plot yang membuat fresco Leonardo. Itu dicapai melalui komposisi yang dipikirkan secara hati-hati dari kisah bergambar tentang peristiwa Injil. Momen ini diperlihatkan ketika Yesus baru saja mengucapkan kata-katanya: “… salah satu dari kamu, yang akan datang dengan Aku, akan mengkhianati Aku,” dan karena itu semua lintasan komposisi ditarik ke sosoknya – tidak hanya optik, tetapi juga pusat semantik pekerjaan.

Kesepian dan terisolasi dari yang lain, juga disorot oleh gambar jendela di belakang Kristus, jatuh ke fokus konvergensi garis perspektif, sosoknya bertindak sebagai tanda ketenangan yang tak tergoyahkan dan keyakinan tak tergoyahkan pada kebenaran jalan yang dipilih. “Jeda” spasial di kedua sisi itu secara visual dibaca sebagai gambar keheningan “serius” segera setelah kata-katanya, digantikan oleh disonansi seruan bingung dan dalam suara serentak “aku?”.

Setiap figur para rasul mewakili tipe ekspresi tertentu, menggunakan bahasa ekspresi wajah dan gerak tubuh yang melambangkan kebingungan, kemarahan, ketakutan. Untuk menyatukan semua keragaman gerakan mental ini, Leonardo menundukkan citra pada disiplin komposisi yang kaku. Anda mungkin memperhatikan bahwa para rasul dipersatukan dalam kelompok-kelompok, masing-masing tiga, itulah sebabnya, berbeda satu sama lain, figur mereka menerima ekspresi tambahan. Dengan prinsip pengelompokan komposisi ini, irama aksi internal diungkapkan dengan visibilitas yang menakjubkan, terlebih lagi, ia mendapat peluang untuk berkembang seiring waktu.

Bahkan, di masing-masing kelompok tahap tertentu pemahaman kata-kata yang terdengar dari Guru disajikan. Sebuah ledakan emosi, yang episentrumnya berada di tengah meja, di mana Yesus duduk, dalam bentuk gema yang melemah mencapai ujung meja, dari mana, melalui gerakan para rasul yang duduk di ujungnya, ia kembali ke titik awalnya – sosok Kristus.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)