Makan Malam – Leon Bakst

Makan Malam   Leon Bakst

Gambar “Makan Malam”, dijuluki dalam kontras bermain dari Serovian “Girl with Peaches” “Lady with Jeruk”, adalah salah satu lukisan Bakst yang paling populer. Di satu sisi, kanvas besar ini milik genre “potret orang asing”, yang sangat luas dalam seni Rusia akhir XIX – awal abad XX. Di sisi lain, karya ini dibedakan oleh sejumlah fitur yang menjadikannya tidak seperti potret salon kecantikan tanpa nama. Seniman ini menciptakan gambar yang dekat dengan tipe khusus “vampir perempuan” yang tersebar luas dalam modernisme Eropa, yang memiliki pengaruh besar pada sinema dan sastra pada masa itu.

“Seekor kucing dalam gaun wanita duduk di meja; moncongnya berbentuk piring bundar, dengan beberapa hiasan kepala bertanduk; cakar kurus di lengan wanita direntangkan ke meja, tapi dia memalingkan muka, seolah-olah piring yang diletakkan di depannya bukan untuk seleranya, tapi dia perlu mencuri sesuatu yang lain di sampingnya; pinggangnya, seluruh gudang, dan figurnya adalah kucing, sama jahatnya dengan croup Inggris dan Beardsley yang aneh. Suatu hal yang tak tertahankan! ” – V. V. Stasov mencemooh menulis. Dan dengan nada yang sama sekali berbeda, sedikit ironis, tetapi bukan tanpa kekaguman, – V. V. Rozanov: “Sirip dekaden penuh gaya hitam dan putih, setipis cerpelai, dengan senyum misterius, à la Gioconda, makan jeruk.”

Motif plot dari sosok yang kesepian di interior kafe atau restoran, fragmentasi komposisi disarankan oleh lukisan-lukisan impresionis, tetapi Bakst tidak terbatas pada memperbaiki kesan alam, ia mengubahnya. Mengubah bentuk sosok dan objek wanita, menjadikannya ritme tunggal, sang seniman menyamakan model dengan tanaman eksotis tertentu, dimahkotai dengan topi bunga raksasa, dan mengubahnya menjadi bagian dari pola ornamen.

Kanvas dibangun pada permainan ruang dan garis. Secara bertahap meningkat dari bawah dan dari kiri ke kanan, ritme bidang putih dan biru mengatur gerakan diagonal secara mendalam. Dinamikanya didukung oleh tepi bergelombang taplak meja, berpotongan dengan kereta gaun, dan kemudian dengan tikungan sosok perempuan.

Pada saat yang sama, garis vertikal siluet menghentikan gerakan ini: kereta oval di lantai biru-ungu, siluet hitam-cokelat dari tangan “serpentine” di atas meja putih dan, akhirnya, sebuah topi dengan latar belakang dinding abu-abu kebiruan diproyeksikan dalam satu pesawat. Sapuan yang mengalir menyebar dalam aliran yang luas ke kanvas, menggeneralisasi dan meratakan bentuknya ke tempat yang aplikatif. Picturesque berubah menjadi grafik, yang memungkinkan Anda membandingkan kanvas kuda-kuda Bakst dengan poster Toulouse-Lautrec dan Steinlin.

Memilih istri Alexander Benois Anna Karlovna sebagai prototipe eksternal pahlawan wanita, artis dalam hal ini tidak berpose potret. Menyadari seluruh tampilan model – wajah, sosok dalam gaun beludru panjang dengan kereta api – Bakst menciptakan citra sensual hantu dan sekaligus “orang asing restoran”, yang sangat menarik dan ganas, yang merupakan karakteristik pada masanya.

Wajahnya, bercahaya seperti porselen, tetap tidak tertulis, Bakst hanya menguraikan grafik cahayanya di atas persiapan minyak: mata berbentuk almond, hidung tipis, “sabit” terbalik tajam dari bibir merah. Dan intinya di sini bukanlah dengan tergesa-gesa sebelum pembukaan pameran, dan bahkan bukan dalam “kelalaian yang brilian”, tetapi dalam kombinasi antara kenyataan dan konvensionalitas yang dicapai dengan kombinasi berbagai teknik dan teknik yang bersifat modern.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)