Apa itu Kebenaran? Kristus dan Pilatus – Nicholas Ge

Apa itu Kebenaran? Kristus dan Pilatus   Nicholas Ge

Pada tahun 1860-an, Nikolai Nikolayevich Ge mulai beralih ke topik-topik keagamaan, dengan demikian melanjutkan tradisi yang berkembang dalam karya A. A. Ivanov.

Di pertanian Ivanovskoye di provinsi Chernigov, Ge hidup sampai kematiannya. Di sini dia merenungkan hari-hari terakhir Kristus dan mulai menciptakan siklus pekerjaan Injil.

Pada tahun 1860-1880-an, masyarakat Rusia khawatir tentang moralitas, baik dan jahat, tentang ketidaksempurnaan sifat manusia, pilihan untuk kemunduran manusia di dunia ini. Semua ini diungkapkan dalam sastra dan lukisan. Ge mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini dalam siklus Injilnya dengan sangat tajam sehingga lukisan-lukisannya menyebabkan penolakan total atau kegembiraan bagi beberapa penikmat lukisan. Lukisan-lukisannya dilarang untuk ditampilkan di koleksi pribadi dan di pameran.

Masyarakat terutama mengagetkan citra Kristus. Dengan Ge, dia bukan manusia-Dewa, tetapi orang biasa dengan semua aspirasi jiwa yang saling bertentangan.

Dalam karya “Apa itu kebenaran?” Ge dalam judul itu sendiri menunjukkan pertanyaan utama dari era tersebut. Komposisi ini didasarkan pada oposisi dari dua pandangan dunia yang berlawanan. Pilatus, yang melewati Kristus, tidak berniat terlibat dalam perdebatan yang panjang, karena ia sudah membuat keputusan. Pilatus ditempatkan di latar depan dalam ruang yang diterangi matahari. Artis itu menggambarkannya dari belakang, berkat lipatan bajunya, sosok itu menyerupai kolom antik.

Sebaliknya, Kristus digambarkan dalam bayangan. Dia seolah didorong ke sudut, tetapi ekspresi di wajahnya menunjukkan kesiapannya untuk melawan kejahatan. Kristus jauh dari kerendahan hati dan percaya akan kebenarannya. Tetapi kebenarannya bagi Pilatus terletak dalam kegelapan, di mana ia tidak melihatnya. Jaksa mengangkat tangannya dengan sikap mempertanyakan yang tampaknya membagi ruang antara kedua pahlawan.

Tujuan artis adalah untuk menciptakan karya yang dapat membangkitkan jiwa untuk berefleksi dan membuat Anda berpikir tentang masalah keberadaan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)