Xie man – Titian Vecellio

Xie man   Titian Vecellio

Lukisan ini dilakukan untuk Giovanni D’Anna, seorang pedagang Venesia kaya yang memiliki istana, Palazzo D’Anna, di Grand Canal.

Ketika menyampaikan kisah Injil, sosok Kristus yang tersiksa dan berdarah dikeluarkan dari ruang sidang jaksa penuntut Romawi, Pontius Pilatus, dan ditempatkan di hadapan orang-orang Yahudi untuk dieksekusi. Lukisan itu memperlihatkan bangunan dengan tangga yang mengarah ke pintu masuk gedung umum yang besar di satu sisi, yang dalam banyak hal menyerupai lukisan Representasi Perawan Maria di Bait Suci. Ecce Homo – “ce man”, surat. “Ini laki-laki,” “ini laki-laki.”

Kata-kata Pontius Pilatus tentang Yesus Kristus. menurut Injil Yohanes, prokurator Yudea, Pontius Pilatus, menunjukkan kepada orang-orang Yerusalem setelah pencambukan Yesus Kristus, mengenakan kain kirmizi dan dimahkotai dengan mahkota duri, yang ingin membangkitkan kasih sayang orang banyak. “Lalu Yesus keluar dengan mahkota duri dan kain kirmizi. Dan Pilatus berkata kepada mereka,” Lihatlah, Bung! “Ketika kepala imam dan menteri melihat Dia, mereka berseru,” Salibkan Dia, salibkan Dia! “Pilatus berkata kepada mereka,” Bawa dia, dan menyalibkan; karena aku tidak menemukan kesalahan pada-Nya. “” Peristiwa ini terjadi pada pagi hari Jumat Agung, di Praetorium Yerusalem dekat menara kastil Anthony.

Gambar ini penuh dengan cakupan dan keindahan monumental: komposisi ini didasarkan pada ritme dinamis yang diperbesar, bahasa pose dan gerakan dipengaruhi dan rumit. Terutama yang patut diperhatikan adalah gambar seorang pria muda di sudut kiri gambar. Seorang pria dengan kengerian dan ketakutan menyadari tragedi yang telah terjadi. Berlawanan dengan latar belakang orang-orang yang gembira dan ceroboh yang memiliki otoritas atas Kristus, ini terlihat dengan drama yang ditekankan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)