Diana dan Acteon – Titian Vecellio

Diana dan Acteon   Titian Vecellio

Lukisan karya Tiziano Vecellio “Diana and Acteon” adalah pasangan untuk lukisan “Diana and Callisto” dari serangkaian lukisan dengan tema puitis untuk raja Spanyol, 1553-1562. Ukuran gambar adalah 190 x 207 cm, cat minyak di atas kanvas. Pelanggan – Philip II dari Spanyol. Diana, dalam mitologi Romawi, dewi alam dan perburuan, dianggap sebagai personifikasi bulan, karena saudara lelakinya Apollo diidentifikasikan dengan matahari pada periode akhir zaman Romawi kuno.

Diana masih disertai dengan julukan “dewi tiga jalan”, yang ditafsirkan sebagai tanda tiga kekuatan Diana: di surga, di bumi dan di bawah tanah. Dewi itu juga dikenal sebagai pelindung tawanan Latin, plebeian, dan budak, yang ditangkap oleh Roma. Peringatan berdirinya kuil Diana di Aventina, salah satu dari tujuh bukit Romawi, dianggap sebagai hari libur mereka, yang memberikan popularitas bagi dewi di kalangan kelas bawah.

Legenda tentang sapi yang luar biasa dikaitkan dengan kuil ini: diperkirakan bahwa orang yang akan mengorbankannya untuk sang dewi di tempat kudus di Aventina akan memberi kotanya kekuatan atas seluruh Italia. Ketika Tsar Servius Tullius mengetahui tentang ramalan itu, ia mengambil kepemilikan sapi itu dengan licik, mengorbankan binatang itu kepada Diana dan menghiasi kuil dengan tanduknya. Diana diidentifikasi dengan Artemis Yunani dan dewi kegelapan dan sihir Hekate.

Mitos pemburu yang disayangkan Actaeon dikaitkan dengan Diana. Pria muda yang melihat dewi cantik yang cantik itu, Artemis – Diana dengan marah berubah menjadi seekor rusa, yang dirobek-robek oleh anjingnya sendiri. Titian menulis dengan sapuan sapuan dan tidak mementingkan kontur dan perspektif. Lukisan-lukisan Titian diberi kode warna sehingga “Anda tidak dapat melihatnya dari jarak dekat dan hanya dari kejauhan tampaknya lukisan-lukisan itu selesai.”

Kisaran lukisan oleh master Italia selalu dalam warna emas, volume ditulis dengan sangat lembut. Pada tahun-tahun dewasanya, sang seniman kembali memperhatikan warna, gayanya menjadi lebih bebas, ia menggunakan sapuan kuas fraksional, mencapai sensasi getaran di permukaan lukisan. Cara menulis tokoh-tokohnya, seolah mencair di udara, dibedakan oleh drama dan efek pencahayaan yang hebat. Lukisan-lukisan Titian aneh – chromatism penuh warna terbaik, tulisan bebas dengan sapuan kuas yang terbuka, suara warna yang kuat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)