Bacchanalia – Titian Vecellio

Bacchanalia   Titian Vecellio

Titian hidup dan bekerja pada saat manifestasi manusia dalam diri manusia dianggap sebagai nafsu, sesuatu yang pantas hanya celaan. Gaya hidup pertapa dibangun di atas podium kekudusan – menyerahkan segalanya, minum air dan makan roti kering, jangan memandangi wanita cantik, berdoa, bertobat, dan Anda akan diselamatkan. Tolak diri Anda dalam semua yang alami. Kunci diri Anda dalam kandang pantang. Jika Anda tidak menginginkan ini, mereka akan menghukum Anda.

Bacchanalia, yang ditulis pada saat itu, tampaknya merupakan keberatan yang aneh dan mustahil bagi keseluruhan sistem yang ada. Di dalamnya, sang seniman tidak berangkat untuk menunjukkan betapa menjijikkannya seseorang dan betapa berdosa sifatnya – sebaliknya, ia menggunakan warna-warna segar, cerah, mengisi langit dengan warna putih dan biru, menciptakan semangat patung kuno, seolah-olah mengingat dewa-dewa Yunani – selalu ceria, selalu mabuk, selalu mabuk hidup dan seperti manusia dalam segala hal.

Orang-orang dalam gambar tidak menyebabkan jijik dan keinginan untuk membenci mereka. Sebaliknya, mereka cantik dalam kealamian mereka. Mereka bernyanyi dan minum, menari dan tertawa. Di sebuah bukit di kejauhan seorang lelaki tua berjemur. Seorang gadis muda meregangkan badan, mengusir tidur siang. Seorang anak laki-laki, tidak memperhatikan orang dewasa, mengurangi kebutuhan kecil. Kesenangan dan tawa, kegembiraan dan kebebasan – inilah yang terlihat di Bacchanalia. Itu meresapi oleh tidak adanya konsep dosa. Dia menunjukkan bahwa segala sesuatu yang alami tidak bisa jelek.

Jadi, hewan tidak malu akan ketelanjangan mereka. Jadi, para dewa minum dan menuangkan darah, tidak menganggapnya memalukan dan berdosa.

Manusia, di sisi lain, adalah persilangan antara binatang buas dan dewa, dan dalam gambar Titian ini dimanifestasikan dalam semua kemuliaan. Istirahat yang bahagia, jalan keluar dari sangkar rasa bersalah yang dipaksakan oleh gereja untuk segalanya, momen yang akan tetap ada dalam ingatan dan akan menghangatkannya bahkan ketika itu berlalu. Nyanyian pujian saat ini, nyanyian tentang keilahian alam yang terlupakan – itulah Bacchanalia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)