Kristus di Gurun – Ivan dari Kramskoy

Kristus di Gurun   Ivan dari Kramskoy

Dalam lukisan Kramskoy, gurun memberi kesan ruang dingin dan dingin di mana tidak ada dan tidak mungkin ada kehidupan. Vertikal yang perkasa, seakan membatu dari pemikiran tentang sosok Kristus, menentang luasnya padang pasir yang tak terbatas. Di wajahnya, terutama dalam pandangan yang penuh dengan pemikiran yang intens, sebuah detasemen tertentu dibaca, tidak adanya realitas dunia lokal. Dia digambarkan dengan punggung menghadap ke cakrawala merah muda, dia hanya bisa menebak matahari terbit.

Pagi kelahiran kembali telah tiba, tetapi matahari belum terbit… Sama seperti cahaya lahir di tengah-tengah dingin dan kegelapan gurun, demikian juga keinginan untuk mengatasi kegelapan dan kekacauan kehidupan lahir di dalam diri orang yang digambarkan. Tidak ada tempat di gambar untuk nada yang jelas dan menyenangkan, seperti tidak ada tempat untuk iman yang cerah dan naif. Imannya ditemukan dalam perjuangan roh yang menyakitkan, dalam menghadapi dunia dan dirinya sendiri.

Estetika lukisan berada dalam batas-batas zaman. Gambar yang dibuat oleh Kramskoi tidak ilahi dan tidak supranatural. Dengan penampakan duniawi, Kristus mewujudkan gagasan tentang dunia yang tidak kelihatan, sekaligus mengungkapkan gambar Allah. Kramskoy sedang mencari gambar dalam kaitannya dengan gambarnya sendiri yang bisa dibayangkan, dan tidak dalam kaitannya dengan yang absolut, dan terutama bukan dengan tipe sosial atau fisik. Ia tidak mengklaim universalitas cita-cita yang ia peroleh dalam seni lukis. Dalam hal ini, “kebenaran wajah” tidak tergantung pada kanon estetika, tetapi pada keaslian iman seniman. Dan untuk pertanyaan para hadirin: “Ini bukan Kristus, mengapa Anda tahu bahwa dia seperti itu? – Saya membiarkan diri saya menjawab dengan menantang, tetapi saya tidak mengenali Kristus yang nyata dan hidup,” tulis Kramskoy.

Pada awal 1873, Kramskoy, setelah mengetahui bahwa Dewan Akademi Seni memutuskan untuk memberinya gelar profesor untuk lukisan “Christ in the Desert,” menulis surat kepada Dewan tentang penolakan gelar, tetap setia pada gagasan muda tentang kemerdekaan dari Akademi. Gelar profesor Kramsky tidak diberikan. Kramskoy menerima beberapa penawaran untuk menjual lukisan itu. P. M. Tretyakov adalah orang pertama yang diberi nama artis harganya – 6.000 rubel. Tretyakov segera tiba dan mendapatkannya tanpa tawar-menawar.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)