Kristus di hadapan Kayafas – Hans Holbein

Kristus di hadapan Kayafas   Hans Holbein

“Sengsara Tuhan dalam nada abu-abu” dianggap sebagai salah satu karya utama Hans Holbein the Elder. Siklus mendapatkan namanya berkat skema warna monokrom abu-abu, dibuat menggunakan teknik grisaille meniru patung. Ini adalah 12 lukisan tentang episode terakhir kehidupan Kristus di bumi.

Pengadilan Kayafas dan Sanhedrin menjadi salah satu subjek Siklus Suci pada abad pertama Kekristenan. Sanhedrin dapat diwakili oleh tiga imam, atau oleh Kayafas dan Anna, atau oleh satu Kayafas. Hans Holbein the Elder menggambarkan Kristus kelelahan setelah pemukulan dan intimidasi. Di belakang adalah seorang lelaki dengan tongkat terangkat untuk menyerang dan memandang Yesus dengan kebencian.

Tujuan dari pencobaan Kristus ini adalah untuk menemukan dasar hukum untuk penghukumannya terhadap kematian setelah upaya yang gagal untuk menemukan saksi “penghujatan” Kristus. Di sini, kesaksian terbaik Yudas Iskariot adalah untuk mereka, tetapi dia, yang bertobat dari pengkhianatan, menghilang dan tidak dapat ditemukan.

Kristus berdiri tanpa alas kaki di depan Kayafas, dia dikelilingi oleh para penjaga. Dia dengan tangan terikat melintang, penjaga dengan pancang dan tongkat yang disilangkan, dengan bantuan mereka meletakkan mahkota duri di kepala Yesus. Ini adalah singgungan pada salib Penyaliban.

Kayafas selalu digambarkan di sisi kanan ruang yang indah dari plot ini – sesuai dengan makna simbolis yang diterima dari sisi kanan dan kiri dalam lukisan agama Kristen.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)