Biara Kinryuzan di Asakusa – Utagawa Hiroshige

Biara Kinryuzan di Asakusa   Utagawa Hiroshige

Pembukaan ukiran “musim dingin” didedikasikan untuk Biara Kinryuzan, nama lainnya adalah Sensoji. Biara ini adalah salah satu dari tiga pusat agama Buddha tertua dan paling signifikan di Edo. Di latar depan di sebelah kiri adalah tepi gerbang Caminarimon. Di ceruk, di kedua sisi gerbang, patung Dewa Angin dan Dewa Petir dipasang, sehingga gerbang itu juga disebut “Furaylzin mon” – “Gerbang Dewa Angin dan Guntur.” Mereka dipasang di depan biara itu sendiri.

Pintu ditempati oleh gambar sebuah lentera kertas besar dengan tulisan “Sinbashi” – ini adalah nama daerah di mana orang-orang percaya yang menyajikan biara dengan lentera tinggal. Di sebelah kanan adalah pagoda lima tingkat. Di sebelahnya di tengah lembaran adalah gerbang lain – Nyomon. Di ceruk gerbang ini ada juga patung penjaga-penjaga biara – Nio. Di belakang gerbang adalah candi utama yang didedikasikan untuk Bodhisattva Kannon, tidak terlihat dalam ukiran.

Bangunan megah biara, tertutup salju, adalah motif utama ukiran itu. Perbedaan yang paling mencolok dalam versi cetak terakhir adalah warna dari lentera besar di latar depan ukiran, warnanya menjadi merah dan sempurna berpadu dengan dinding merah pagoda dan gerbang masuk.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)