Dua malaikat di tubuh Kristus – Alessandro Allory

Dua malaikat di tubuh Kristus   Alessandro Allory

Karya pelukis Alessandro Allori ini dianggap sebagai salah satu yang terbaik dalam karya seniman. Malaikat digunakan dalam Alkitab dalam berbagai arti: dalam kaitannya dengan Anak Allah, Yesus Kristus, dan dalam hubungannya dengan orang-orang – nabi, imam dan uskup gereja, dan dalam kaitannya dengan benda-benda tanpa jiwa dan fenomena alam ketika mereka adalah utusan murka Allah.

Dalam Perjanjian Baru, para malaikat melayani Yesus Kristus dan ajarannya: memberitakan dan memuliakan kelahiran Juruselamat, melayani Yesus setelah pencobaan di padang belantara, menyatakan kebangkitan dan kenaikan Kristus, adalah para rasul, ambil bagian aktif dalam Penghakiman Terakhir di masa depan, dll. Dia berbicara tentang para malaikat dalam bukunya. dalam ceramah dan khotbah Yesus Kristus, para rasul menulis tentang mereka dalam tulisan dan Injil mereka.

Penggambaran malaikat adalah objek seni menurut Perjanjian Lama: kerub bersayap digambarkan pada Kutipan Perjanjian; di Kuil Solomon, dua kerub besar dengan sayap menutupi seluruh ruang yang ditempati Bahtera di Tempat Mahakudus. Nabi Yehezkiel dalam penglihatan kereta yang terkenal menggambarkan malaikat humanoid, dengan empat wajah dan empat sayap; kaki mereka dengan kaki anak lembu, dan sehebat tembaga; wajah singa dihubungkan dengan wajah manusia di sisi kanan, dan betis dan rajawali di sebelah kiri; dengan dua sayap mereka terbang, dan dengan dua sayap mereka menutupi wajah mereka dan seterusnya.

Simbolisme nabi Yesaya dalam gambar malaikat tidak terlalu rumit, namun demikian simbolisme itu berlimpah. Seni Kristen kuno dalam penggambaran malaikat memiliki kesederhanaan tertentu. Gambar malaikat yang sekarang diterima dalam bentuk anak-anak telanjang atau hanya kepala dengan sayap, tetapi tanpa tubuh tidak diketahui saat itu. Seni kuno menggambarkan malaikat dalam bentuk pemuda yang dewasa dalam tunik, diikatkan di pinggang oleh orar.

Pada abad pertama era kita, malaikat digambarkan sebagai manusia biasa. Ini diketahui dari penulis gereja dan dari monumen seni yang masih ada. Sejak abad ke-4, keinginan yang masih sangat lemah telah muncul dalam seni Kristen untuk membedakan gambar malaikat dari manusia biasa.

Tidak seperti manusia, malaikat mulai memberikan cahaya dan sayap pada gambar mereka. Bahkan pada abad ke-5 bentuk gambar ini belum ditentukan, dan malaikat digambarkan baik dengan cahaya, atau hanya dengan sayap. Kemudian, sejak abad VI, pelukis mulai menggambarkan malaikat sebagai pengembara dengan tongkat di tangan mereka. Sejak abad VIII, malaikat dengan sayap, cahaya dan tongkat telah digambarkan, kadang-kadang paranada berakhir dengan salib.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)