Kristus dengan Dua Malaikat – Giovanni Santi

Kristus dengan Dua Malaikat   Giovanni Santi

Ditetapkan bahwa gambar dipotong dari semua sisi. Dipercayai bahwa alasannya adalah karena kondisi ujung-ujungnya yang sangat buruk. Kemungkinan besar, untuk alasan yang sama, lukisan itu, yang semula dilukis di atas kayu, dipindahkan ke kanvas. Jenis komposisi tentang hal ini dikembangkan pada pertengahan abad ke-15, terutama dalam bentuk yang disebut “Imago Pietatis”.

Komposisi seperti pertama diciptakan oleh Donatello di lukisan tengah altar perunggu di Padua. Juruselamat digambarkan duduk di sarkofagus, di bekas luka tubuhnya akibat penyaliban dan penganiayaan. Dalam komposisi seperti itu, dua malaikat sering digambarkan. Kita tidak melihat Kristus mati, wajahnya yang hidup memandangi kita. Dengan demikian, karya itu juga mengungkapkan gagasan tentang kebangkitan. Warisan artistik Giovanni Santi belum sepenuhnya dipahami.

Hanya beberapa lukisan master ini yang bertahan, yang lebih dikenal sebagai penulis sejarah. Lukisan tanggal pertamanya tanggal kembali ke 1481. Dalam menyelesaikan beberapa detail, lukisan Budapest paling dekat dengan lukisan altar karya Giovanni Santi, yang ditulis pada 1489, dan lukisan Milan “The Annunciation”, dilukis sekitar tahun 1490.

Hal lain yang sangat menarik adalah patut diperhatikan: seekor lalat duduk di dada Kristus. Itu ditulis dengan penguasaan sedemikian rupa sehingga kealamiannya sering menyesatkan penonton. Menurut Andor Pigler, gambar lalat ini seperti jimat ajaib untuk menakuti lalat hidup yang mengotori gambar. Seperti yang disarankan, kebiasaan ini menggambarkan lalat datang dari Belanda dan sangat umum di tahun 1450-1515. Gambar lalat muncul kemudian, tetapi hanya demi efek ilusi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)