Altar – Konstantin Bogaevsky

Altar   Konstantin Bogaevsky

Dalam gaya permadani, Bogaevsky menulis salah satu bentang alamnya yang paling aneh saat ini – “Altar”, menundukkan unsur individual dari lanskap Krimea ke dalam sistem konstruksi konstruksi dan warna yang ketat. Imajinasinya membawa kita ke “negara yang tidak dikenal”, di mana alamnya megah dan megah. Di belakang siluet ramping dan tinggi pinus latar depan adalah pegunungan monolitik yang berakhir dengan puncak piramidal yang runcing. Di suatu tempat di sepanjang lereng gunung ada pinus tipis, mengulangi bentuk pohon rencana pertama, dan garis besar pegunungan itu sendiri diulang di gunung kecil yang terlihat di belakangnya dengan puncak piramida yang sama. Dari puncak datar ini, aliran asap tipis naik ke langit dengan lilin vertikal dan menyatu dengan awan.

Dalam lanskap “Altars” yang agak fantastis, kami mengenali garis pinus ramping Krimea yang akrab dan siluet batu Gunung Tepe-Kermen dengan lereng khasnya yang telanjang dan puncak berbentuk meja yang datar, yang ditangkap pada salah satu sketsa skala penuh seniman. Dengan mengubah bentuk bentuk alami dalam gambar dan membawa skema warnanya ke warna kondisional yang dimaksud, Bogaevsky tidak kehilangan rasa proporsinya dalam interaksi yang nyata dan yang kondisional. Tetapi dengan segala kedekatannya dengan alam, bentang alamnya dipenuhi dengan makna simbolis tertentu.

Seluruh tatanan romantis yang luhur dari lanskap ini mengungkapkan impian seniman tentang negara yang indah dan bercahaya, di mana lingkungan dan perasaan manusia bergabung dalam kesatuan yang harmonis, di mana tidak ada tempat untuk prosa filistin tentang keberadaan, di mana semuanya luhur dan khusyuk. Tahun-tahun 1906-1908 adalah periode ketika Bogaevsky sangat tertarik pada karya penulis simbolis-M. Meterlinka, A. Bely, V. Ya, Bryusov, A. A. Blok, yang dalam puisinya ia tertarik dengan alegori puitis, menandai perwujudan perasaan dan pikiran seseorang. Simbolisme Bogaevsky disatukan oleh daya tarik dalam seni untuk kehidupan alam semesta.

Prestasi sains pada waktu itu memunculkan refleksi di ruang angkasa, tentang keadaan primitif Bumi. Tema kosmik dibunyikan dalam puisi AA Blok, V. Ya. Bryusov, M. A. Voloshin, dalam lukisan L. S. Bakst, N. K. Roerich, M. K. uriurlionis, yang menciptakan karya luar biasa yang membangkitkan gagasan tentang keagungan alam semesta. Dalam karya Bogaevsky, matahari, bintang, langit, dan awan itu juga berfungsi sebagai simbol tragedi atau kegembiraan alam dan mengungkapkan pikiran penulis tentang kemenangan abadi makhluk.

Dari ingatan orang-orang sezamannya, dia sangat memperhatikan penemuan-penemuan ilmiah para astronom, dia sendiri suka mengamati langit berbintang, pergerakan planet-planet. Rylov berbicara tentang bagaimana, ketika mereka bertemu di St. Petersburg, “[…] mereka senang diangkut ke dunia bintang, untuk melakukan perjalanan dari planet ke planet […].” Istri Bogaevsky juga menyebutkan ketertarikan seniman dengan astronomi: “Dia mencintai astronomi, dia tahu langit berbintang sebagai” buminya. “Dia sering mengamati benda langit dengan teleskop.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)