Penyaliban – Matteas Grunewald

Penyaliban   Matteas Grunewald

Pelukis Jerman terkenal Mathis Nithardt lahir di Würzburg. Dia adalah seorang pelukis istana, bekerja di Aschaffenburg, Zeligenstadt, di Frankfurt am Main, di Halle. Nithardt adalah salah satu perwakilan paling menonjol dari Renaisans Jerman, seorang kontemporer dari Albrecht Dürer, Tilmann Riemenschneider dan Hans Holbein the Younger – pelukis Renaisans Jerman terbesar. Karya-karya Nithardt seperti Malaikat Menangis, celaan Kristus, dan, tentu saja, Penyaliban, adalah bagian integral dari warisan Renaisans Jerman.

Ini luar biasa, tetapi benar: selama tiga ratus tahun pelukis ini memakai nama yang aneh. Nama asli seniman itu adalah Mathis Nithardt, dan Grunewald secara keliru menamainya salah satu penulis biografi abad XVII.

Terlepas dari kenyataan bahwa Grunewald dan Durer hidup dan bekerja pada saat yang sama, cara dan teknik mereka yang indah sangat berbeda. Hanya spesialis yang dapat menentukan bahwa mereka sangat berbeda pada pandangan pertama, kanvas dilukis pada saat yang sama oleh perwakilan dari budaya nasional yang sama. Berbeda dengan kecerdasan, menahan diri dalam mengekspresikan perasaan yang melekat dalam Dürer, Grunewald secara spontan emosional. Jika bahasa Dürer terutama adalah bahasa garis, maka Grunewald “berbicara” bahasa warna.

Dimungkinkan untuk mengungkapkan kesamaan jarak antara metode seniman Jerman dan cara orang Venesia, tetapi dalam sistem gambar dia sama sekali tidak menyerupai mereka. Grunewald kejam. Orang mati dalam lukisan “Penyaliban” – bagian tengah dari Altar Isengheim – mengerikan dengan realismenya. Angka-angka di kedua sisi salib, yang terletak di bidang spasial yang sama dengan yang disalibkan, tampak lebih kecil dari yang seharusnya. Ketidakkonsistenan skala ini membuat gambar itu tampak seperti sebuah episode mimpi buruk: tubuh orang yang disalibkan tampaknya bergerak dari kedalaman ke penonton yang membeku dalam ketakutan.

Kesan mimpi buruk itu diperkuat oleh unsur-unsur seperti jari-jari tangan yang disalib yang mencuat mencuat, dan pose-pose John the Baptist dan Mary Magdalene. Mengenakan kain kirmizi, Yohanes Pembaptis memegang sebuah buku di tangan kirinya, dan dengan jari kanannya menunjuk ke tubuh Kristus. Pembaptis tidak melihat ke mana-mana; frasa Latin, yang ditulis oleh Grunewald antara tangan kanan dan wajah John, mengatakan: “Illum oportet crescere, me autem minui”, berisi makna utama dari ajarannya. Anak domba di kaki Yohanes Pembaptis secara ajaib memegang salib kecil dengan kuku kanannya.

Di sebelahnya ada mangkuk – Cawan Suci. Anak domba melambangkan roh Kristus, dengan lemah lembut melihat sisa-sisa fana dari tempat tinggalnya di bumi. Di sisi kiri kanvas, seolah-olah terbagi oleh Salib menjadi dua, Mary Magdalene, jatuh berlutut, meregangkan doa dengan tangan bergandengan tangan kepada Kristus. Di belakangnya, Perawan dengan wajah pucat pasi dari kesedihan yang tak terhindarkan jatuh tanpa perasaan ke tangan John the Evangelist, yang wajahnya mencerminkan kepedihan karena kehilangan Guru yang disayanginya dan belas kasihan kesedihan Ibu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)