Penyaliban – Matis Grunewald

Penyaliban   Matis Grunewald

Karya Mathis Grunewald jatuh pada periode tragis dalam sejarah Jerman, terkait dengan era transisi dari Abad Pertengahan ke Renaissance, dengan masa Reformasi dan Perang Tani. Dipercayai bahwa sang seniman ikut serta dalam perang ini di pihak pemberontak.

Grunewald, mungkin, belajar melukis dengan Holbein the Elder, kemudian meningkat dalam seni di Belanda. Karya utama Grunewald adalah sembilan bagian Altar Isengheim, yang tidak ada bandingannya dalam seni Jerman dalam kompleksitas program teologis dan sarana perwujudan.

Karya yang disajikan dibuat pada awal jalur kreatif Grunewald, tetapi sudah menentukan fitur karakteristik seni seniman yang terkait dengan persepsi tragis kehidupan, gerakan mistik zaman dan pencarian teologis, serta ikonografi, cara dan teknik, yang kemudian beralih ke karya-karya berikutnya.

Gambaran Kristus itu sangat kejam, ekspresif. Tubuhnya patah tepung. Kekuatan emosional diberikan pada gambar dengan warna-warna cerah pada pakaian yang akan datang. Di antara karya-karya seniman terkenal adalah “Penyaliban” dari Altar Tauberbischofsheim.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)