Dan kita tidak takut – Nicholas Roerich

Dan kita tidak takut   Nicholas Roerich

Gambar “Dan kita tidak takut.” Kami melihat adegan menyentuh dari pertemuan dua biksu yang berbicara satu sama lain. Seekor beruang berdiri dengan tenang dan damai di sebelah salah satu dari mereka, menangkap dengan telinga sensitifnya ucapan-ucapan agung para lelaki tua yang cerdas, menyenangkan bagi jiwa binatang. Dan para bhikkhu tidak takut kepadanya, merasakan roh binatang buas yang damai dan ramah dalam hubungannya dengan mereka.

Seperti Francis, yang melihat saudara lelakinya dalam serigala, beruang adalah saudara bagi para biarawan ini, karena mereka memahami rencana spiritual yang di atasnya segala sesuatu adalah ciptaan Bapa Tunggal dari semua makhluk. Beruang itu menangkap dengan telinganya yang peka pidato-pidato tinggi dari para lelaki tua yang cerdas, menyenangkan jiwa jiwanya. Dan mereka tidak takut padanya, merasakan roh binatang yang damai dan bersahabat dalam hubungannya dengan mereka. Seperti Francis, yang melihat saudara lelakinya dalam serigala, beruang adalah saudara bagi para biarawan ini, karena mereka memahami rencana spiritual yang di atasnya segala sesuatu adalah ciptaan Bapa Tunggal dari semua makhluk.

Dalam adegan ini, gagasan tentang kekeluargaan universal yang besar dirasakan, kesatuan primordial segala sesuatu yang ada, terputus sebagai akibat dari memasuki lapisan materi yang semakin padat yang membatasi persepsi hukum ini. Zaman agung baru yang sedang mendekati bersandar pada hukum tak tergoyahkan dari persatuan semua yang ada di alam semesta.

Lukisan ini didedikasikan untuk St. Sergius dari Radonezh. Dua orang kudus berbicara tentang Tuhan, Yang Lebih Tinggi, yang indah, masa depan umat manusia, karena beruang adalah simbol kemanusiaan duniawi dengan tingkat kesadaran yang masih cukup rendah di massanya. Orang-orang baru mulai memahami sesuatu dan mendekati Cahaya.

Para Orang Suci memiliki aura berapi yang sangat tenang dan seimbang; mereka tidak takut pada binatang buas itu, seolah-olah bahkan tidak menyadarinya. Karena itu, binatang buas tidak akan menggeram atau menyerang mereka. Dia juga benar-benar tenang, meskipun dia mungkin lapar dan terbangun dari hibernasi. Sebuah gereja terlihat di kejauhan, lonceng berbunyi.

Gunung-gunung ditutupi dengan salju – simbol pemurnian. Gunung berdiri seperti suar keselamatan. Mereka berada dalam refleksi merah muda, yang melambangkan ketinggian pikiran para biarawan yang tinggal di sini. Bentuk bayangan di puncak berbentuk lonceng menyerupai Thin Plan. Penghuni halus juga mendengarkan para bhikkhu dan penuh dengan pengetahuan. Jadi Dunia Halus juga cerah.

Dan hewan liar dapat menjadi penolong, seperti yang terjadi pada beruang yang mendekati para bhikkhu. Menurut Nikon Chronicle, St Sergius punya teman hutan. Suatu ketika Sergius melihat di ambang sel beruang besarnya, dilemahkan oleh rasa lapar. Dia merasa kasihan padanya dan membawa noda roti dari selnya. Alien yang lusuh itu makan dengan tenang dan sering mulai mengunjunginya. Sergius berbagi sedikit persediaan dengannya, dan beruang itu menjadi jinak; dengan demikian Roh Biksu marah terhadap prestasi Guru roh yang akan datang dan Pembangun Tanah Rusia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)