Adorasi Magi (Altar Monforte) – Hugo Gus

Adorasi Magi (Altar Monforte)   Hugo Gus

The Adoration of the Magi [1468-1470] 147 x 242 cm. Museum Negara, Berlin. Telah dikemukakan bahwa Hugo van der Gus dilahirkan dalam keluarga Painter di Ghent. Bagaimanapun, ia menjadi master independen di guild seniman lokal pada 1467 dan bekerja di kota sampai 1477. Selama dekade kerja di Ghent ini, ia mendapatkan reputasi sebagai seniman yang sangat produktif, menerima banyak pesanan dari kota dan memainkan peran penting dalam guild. Setelah 1477, ia tiba-tiba pensiun ke Biara Merah di dekat Brussels, di mana ia meninggal pada 1482 atau 1483. Seperti van Eyck, van der Hus berbeda dari artis lain: bakatnya terlalu aneh. Dalam waktu singkat karyanya, ia menciptakan seluruh dunia, yang bahkan hari ini tampaknya tidak usang karena keberanian dan ketulusan karakteristik psikologis dan visi gambar yang monumental. Altar Monforte dinamai sesuai dengan tempat tinggalnya sebelum diakuisisi oleh Museum Berlin. Ini mungkin salah satu karya awal master. Itu dikandung sebagai triptych, panjang yang dalam keadaan terbuka mencapai hampir lima meter, dan tingginya – dua.

Katup tidak dilestarikan, tetapi dinilai oleh salinan lama, mereka menggambarkan Natal dan Sunat Tuhan. Altar juga memiliki bagian atas yang menonjol sekitar 70 cm; Namun, itu hampir sepenuhnya terputus, mungkin karena kerusakan. Pada bagian ini, bangunan yang hancur berlanjut ke atap atap, di mana paduan suara malaikat lain digambarkan. Karena sudut pandang rendah, sebagian besar bentuk dilihat dari bawah. Sensasi menakjubkan dari ruang yang luas, ditekankan oleh gerak-gerik sosok yang disorot oleh chiaroscuro, benar-benar menghantam penonton. Ini adalah teater nyata atau, jika perbandingan seperti itu tepat di sini, bahkan adegan sinematik. Pada Natal van der Hus dari museum yang sama, dua nabi mengangkat tirai di atas panggung; itu juga menciptakan perasaan

Dalam van der Hus ini mengambil tongkat dari van Eyck. Tetapi aspek-aspek lain dari karya awal Hugo ini menunjukkan pengaruh seorang master senior. Raja hitam menjulang di atas tokoh-tokoh lain seperti Adam di Altar Ghent. Postur tubuhnya, serta cahaya di belakang kepalanya, digambarkan dengan cara yang sama bersemangatnya. Bayangan di lantai dan dinding abu-abu memberi ruang aura yang sama seperti di dalam Annunciation Van Eyck. Lipatan jubah wol berwarna bundar yang berat namun lembut sama seperti plastik; gambar seorang raja tua yang menyembah di depan Perawan Maria dengan bayi Kristus hanya ditemukan di Madonna Kanselir Rolen van Eyck. Sebagian karena kesamaan ini, para peneliti melihat dalam gambar ini Kanselir Burgundy yang baru, Guillaume Hugone dari Macon, dieksekusi oleh penduduk Ghent karena dicurigai beralih ke sisi raja Prancis.

Namun, terlepas dari keindahan pakaian itu, tidak dapat dianggap alasan yang cukup untuk mengkonfirmasi hipotesis ini. Adapun raja yang sudah tua, meskipun gambar ini adalah potret, ada keraguan bahwa ini adalah donor untuk altar. Hanya dalam Injil Matius dilaporkan bahwa tiga orang bijak dari timur melihat bintang yang menyatakan kelahiran Mesias dan berhenti di Yerusalem untuk mencari tahu jalan menuju Betlehem. Van der Hus menafsirkan tradisi karena telah berubah dalam kesadaran populer dan komentar kemudian. Dia menggambarkan ketiga raja sebagai wakil dari tiga bagian dunia. Yang tertua, Cupronickel, raja Eropa. Caspar adalah orang Asia, dan yang termuda, Belshazzar, adalah orang Afrika.

Bintang itu dapat terletak di bagian atas yang hilang. Kedatangan dan pemujaan ketiga raja berlangsung dengan latar belakang reruntuhan benteng Romawi di tengah-tengah lanskap Flemish yang berbukit. Reruntuhan itu melambangkan masa-masa Alkitabiah sebelum kelahiran Kristus. Di kejauhan, gembala menunjuk ke temannya sebuah tempat di tepi sungai di sebelah kiri segera setelah reruntuhan. Betlehem adalah tempat rombongan dengan kuda dan pelayan lainnya berada. Cahaya jatuh di reruntuhan dari jendela tak terlihat di sebelah kanan. Raja Moor dengan jubah merah berlutut, disulam dengan brokat emas, dengan tunik hijau gelap yang dilemparkan di atas dengan pelek emas, memegang vas tebal di tangannya dengan emas dengan tutup bundar, bermaksud untuk menyajikannya sebagai hadiah. Dia masih muda dan terlihat seperti penduduk asli Afrika Utara atau Ethiopia. Seperti remaja di belakangnya, dia memakai sepatu bot dengan hidung panjang dan taji emas.

Dilihat oleh penampilan arogan, pria ini, seperti temannya yang tetap dalam kegelapan, adalah pejabat yang mulia. Raja kedua berlutut, menonjol karena penampilannya yang eksotis. Dia mengenakan jaket korduroi hitam yang dipangkas dengan bulu. Topi baja merah dan emasnya menggantung di punggungnya, menunjukkan wajah berjanggut ekspresif. Menjadi raja Asia, dia terlihat paling teatrikal. Labu airnya dalam wadah kulit dihiasi mutiara; dengan tangan kanannya ia membuat gerakan ekspresif, dan dengan tangan kirinya ia mengambil bejana emas dari tangan seorang pelayan berambut panjang yang tertunduk anggun dengan penampilan barok pada saat pedangnya yang berkilau menyentuh tanah. Tiga tangan yang menyentuh kapal itu sendiri mewakili efek teatrikal dan memberikan kesempatan untuk menunjukkan permainan chiaroscuro. Mereka bersinar seolah-olah mereka berada di sorotan terarah sorotan.

Pencahayaan jatuh di tangan raja sedemikian rupa sehingga jari-jarinya terlihat transparan. Kemudian cahaya terang meluncur di atas pipi raja Eropa berambut abu-abu, menekankan kelegaan tangannya yang besar dan kusut, mengisi jubah merahnya dengan cahaya, dan, akhirnya, kilauannya membeku pada sosok Perawan Maria, bayi Yesus dan Yusuf. Tembikar bersahaja dan sendok kayu di ceruk belakang Mary kontras dengan kekayaan dan kemewahan hadiah yang dibawa: lihat saja mangkuk berharga di atas batu besar, yang bayi Yesus lihat dengan mata birunya yang jernih dengan kegembiraan yang hampir tak terkendali. Iris di sebelah kiri adalah simbol kesedihan Maria yang terkenal, dan bunga tangkapan di sebelah kanan dianggap pada waktu itu sebagai tanaman Kristus.

Di belakang gerbang kayu ada karakter lain, di antaranya dua halaman yang menatap Mary. Seperti pria berjanggut hitam, mereka bisa jadi potret. Bagian jubah malaikat masih terlihat di bagian atas. Dengan pengecualian Hugo van der Hus, tidak ada satu pun seniman dari abad ke-15 yang dapat disebutkan namanya yang karyanya konsep dan implementasinya begitu dekat satu sama lain. Ketika menjadi jelas bahwa hanya dia yang mampu menciptakan dimensi baru dengan bantuan gerakan dan chiaroscuro dalam kerangka gaya religius yang statis, lukisan-lukisan yang ia ciptakan bahkan lebih penuh dengan kehidupan di depan mata kita. Altar ini membuat kesan besar pada orang-orang sezaman artis, yang tercermin dalam karya-karya Gerard David dan Jan Gossart. Ini menunjukkan bahwa altar masih di Belanda, setidaknya sampai abad keenam belas.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)