Potret diri. Waktu berlalu – Kalo Frida

Potret diri. Waktu berlalu   Kalo Frida

Frida Kahlo lahir pada tahun 1907 di Meksiko. Dia menjalani kehidupan yang sulit, tetapi cobaan yang jatuh ke nasibnya tidak mematahkan pandangan positifnya tentang kehidupan, tetapi memenuhi pekerjaannya dengan bermartabat dan haus akan kehidupan.

Dalam lukisannya, tetapi sebagian besar potret diri, Frida Kahlo dengan ahli menyampaikan perasaannya: rasa sakit, kehilangan, kesia-siaan upaya manusia dalam menghadapi batu. Seiring dengan ini, dalam karya-karyanya pengaruh seni tradisional Meksiko dan seni Eropa terlihat.

Di masa mudanya, Frida mengalami kecelakaan mobil dan kemudian tidak bisa berjalan, jadi dia melukis sambil berbaring. Peristiwa ini mengubah hidupnya terbalik, Frida tidak tersenyum pada potret dirinya dan tidak terlihat bahwa dia mengalami emosi positif. Alisnya hampir menyatu, antena di bibir atas, rambut hitam panjang rapi rapi atau longgar di bahu, leher terbuka – begini tampilannya di hampir semua potret diri.

Dalam potret diri Frida Kahlo, seseorang dapat merasakan kekuatan batin, yang sepanjang hidupnya membantunya bertahan hidup dan tidak pecah. Bahunya diluruskan, tatapan bangga, punggung lurus – semua ini menunjukkan bahwa ia menatap wajah nasib, tanpa henti menahan semua cobaan yang telah jatuh ke tempatnya. Paling sering, Frida menggunakan palet abu-abu, gelap, yang menekankan suasana potret, kesedihan, kesedihan dan kerendahan hati dari pahlawan wanita mereka.

Siapa yang bisa tahu sekarang apa yang dia sedih tentang potretnya? Tentang ketidakmungkinan menjadi seorang ibu setelah kecelakaan itu, tentang kesepian spiritual? Memang, meskipun banyak pengagum bakatnya dan pendamping hidupnya yang terus-menerus, tidak ada yang bisa benar-benar memahami Frida yang agung, yang memandang kami dengan tatapan tajamnya dari potret dirinya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)