Potret Diri – Karl Bryullov

Potret Diri   Karl Bryullov

Tema umum dari semua potret adalah konflik tragis antara seni dan realitas sehari-hari, antara artis dan masyarakat di sekelilingnya, “gerombolan sekuler” itu, yang berbicara tentang para penyair Rusia yang hebat dengan penghinaan dan kemarahan pada usia tigapuluhan dan empat puluhan yang sama pada abad lalu.

Tragedi kreativitas yang dipahami secara romantis menjadi masalah utama dari seluruh siklus potret oleh Bryullov. Dengan kekuatan generalisasi artistik yang luar biasa, Bryullov menciptakan dalam potret N. Kukolnik gambar seorang penyair romantis, dalam potret A. Strugovshchikov ia memberikan tipe kolektif intelektual tiga puluhan, seorang pendahulu langsung “orang tambahan”, yang kemudian digambarkan oleh sastra Rusia. Tetapi dengan kejelasan terbesar, semua masalah ini muncul di Potret Diri yang terkenal itu. Seperti yang dikatakan oleh salah satu peneliti Soviet, “potret ini lebih baik daripada kata-kata apa pun yang mengungkapkan kepada kita drama emosional seniman, yang tersembunyi di bawah ketenaran luar biasa.” Bryullov menggambarkan dirinya sedang berbaring; kepalanya terlempar ke belakang, dan tangan kurus yang ditulis dengan hati-hati bersandar pada gagang kursi.

Wajah sang seniman, kurus dan pucat, ditandai oleh meterai penderitaan fana, tetapi tatapan tajam mata biru yang dalam duduk berbicara tentang kekuatan batin yang tak terputus. Seniman itu, tampaknya, ingin menekankan di sini perjuangan roh kreatif yang tak terpadamkan dengan daging impoten, itulah sebabnya ekspresi wajahnya diwarnai oleh spiritualitas yang penuh jiwa. Bryullov melukis potretnya selama sakit parah, yang kemudian berakibat fatal. Tapi itu akan menjadi kesalahan untuk menjelaskan ekspresi tragis dari “Potret-Diri” hanya dengan firasat kematian dekat. Isi Potret Diri jauh lebih besar dan lebih dalam. Tanpa takut dibesar-besarkan, bisa diperdebatkan bahwa Bryullov, seakan-akan, meringkas hasil dari seluruh hidupnya di sini, dan bahwa citra seorang seniman romantis yang ia ciptakan secara sadar menentang masyarakat birokrasi-feodal modern. Potret itu dilukis pada tahun 1848, pada saat reaksi Nikolaev terburuk. Bryullov berhak menganggap dirinya sebagai salah satu korbannya.

Seluruh masa kehidupan Petersburg secara lahiriah, yang tampaknya penuh dengan kesuksesan dan ditandai dengan kemuliaan yang riuh, pada kenyataannya sangat tragis. Bryullov mati lemas dalam suasana Nikolaev Petersburg yang mematikan dan canggih. Bakat seorang seniman yang hebat tidak menemukan aplikasi yang layak. Sebagai imbalan atas kreativitas gratis, Bryullov diundang untuk melukis Katedral St. Isaac, meskipun lukisan keagamaan benar-benar asing dengan sifat bakatnya. Lukisan historis “Pengepungan Pskov”, di mana Bryullov melihat bisnis utama hidupnya, ditempatkan di bawah pengawasan resmi dan di bawah tekanan dari tsar dan rombongannya berulang kali menjadi sasaran pemrosesan radikal. Dia tidak pernah selesai sampai akhir. Mimpi Bryullov tidak menjadi kenyataan untuk menciptakan sebuah karya yang lebih signifikan daripada The Last Day of Pompeii, dan berdiri di kepala tren nasional baru dalam seni Rusia. Perasaan tidak puas yang pahit tidak meninggalkan sang seniman, sensasi ketergantungan yang menyakitkan melilit kekuatannya.

Runtuhnya ide-ide terbaiknya menjelaskan keputusasaan yang parah, kesedihan tragis yang menembus Potret Diri. Informasi ingin tahu tentang karya ini dilaporkan oleh M. I. Zheleznoye, seorang mahasiswa dan penulis biografi Bryullov: “Pada hari itu, ketika para dokter mengizinkan Bryullov bangun dari tempat tidur, dia duduk di kursi Voltaire, yang berdiri di kamarnya di meja rias, menuntut kuda-kuda, kardus, palet; dia melukis kepalanya di atas kardus dengan aspal dan meminta Koritsky menyiapkan palet yang lebih gemuk pada pagi berikutnya. Dia tidak yakin bahwa dia akan melakukan sesuatu yang layak, dan oleh karena itu pada malam hari dia memerintahkan agar tidak ada yang diizinkan menemuinya pada hari berikutnya sampai dia selesai bekerja, saya selanjutnya kas dari Bryullova bahwa ia digunakan dalam pelaksanaan potretnya dari dua jam. Brullov waktu yang sangat singkat itu mirip dengan potret…

Potret Diri menangkap gambar seorang seniman kreatif. Yang lebih menarik adalah indikasi bahwa potret itu dilukis dalam satu sesi, tanpa sketsa awal dan sketsa awal. Teknik Potret Diri itu sendiri, yang tidak dihaluskan seperti pada karya-karya lain, tetapi, sebaliknya, ditekankan bebas, dengan sapuan lebar dan tebal yang diterapkan dalam lapisan tipis, memberi kesaksian tentang hal yang sama. Dalam improvisasi inspirasional ini, keahlian Bryullov unggul dengan kecemerlangan tertentu. Setiap sapuan kuas diletakkan dengan akurasi yang sempurna, sangat kontras dengan chiaroscuro yang memahat bentuk, dalam warna coklat kemerahan yang menyatukan potret, berbagai warna dan nuansa warna halus ditelusuri dengan cermat. Namun, signifikansi historis dan artistik dari Potret-Diri ini disebabkan oleh kesempurnaan formal solusinya, dan konten yang mendalam, vitalitas dan kejujuran psikologis gambar. Potret Diri Bryullov adalah salah satu pencapaian realistis terbaik dari lukisan Rusia di paruh pertama abad ke-19.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)