Potret Diri – Diego Velazquez

Potret Diri   Diego Velazquez

Potret diri seniman besar Spanyol Diego Velazquez. Ukuran gambar adalah 46 x 38 cm, cat minyak di atas kanvas. Potret diri dilukis oleh seorang pelukis pada usia empat puluh, di masa kejayaan bakatnya, di tahun-tahun ketika orang-orang sezaman mulai menyebut Velazquez “seniman Kebenaran.” Dunia yang menakjubkan, yang diciptakan dalam lukisannya oleh Velazquez, mempesona dengan surealisme yang halus dan metafisika tanpa syarat, berhasil memengaruhi selama ratusan tahun yang telah memikat para penonton dari berbagai era dan bangsa yang berbeda. Pelukis terbesar dari sekolah Spanyol lahir di Seville pada 1599.

Masa kecil Velazquez kaya, dia bisa mendapatkan pendidikan yang baik. Menurut para penulis biografi, pada usia muda, seniman masa depan memahami segala sesuatu secara harfiah, belajar membaca sejak dini dan sejak usia muda mulai menyusun perpustakaan, yang pada akhir hidupnya telah tumbuh menjadi koleksi yang membuat kagum orang-orang sezaman dengan skala dan universalitasnya. Dilihat oleh komposisi buku-buku dan naskah-naskah perpustakaan ini, Velazquez sepanjang hidupnya sangat tertarik dengan sastra, arsitektur, sejarah, filsafat, matematika dan astronomi, dibaca dalam bahasa Latin, Italia, dan Portugis.

Namun, pada usia dua belas tahun, Diego Velazquez akhirnya memutuskan untuk menjadi seorang seniman. Dia mulai bekerja di bengkel Francisco de Herrera the Elder di Seville, dan kemudian di bengkel seniman Francisco Pacheco, yang putrinya, Juan Miranda menikah pada tahun 1618. Pada 1622, Velazquez sebentar mengunjungi Madrid, di mana ia melukis potret penyair terkenal tahun-tahun itu, Luis de Gongor y Argote. Tahun berikutnya, sang seniman dipanggil ke istana Raja Philip IV, kepala pemerintah Spanyol, menteri pertama, Adipati Olivares.

Potret raja ini memberikan kesan yang menyenangkan pada pelanggan yang dimahkotai itu sehingga ia segera menawari Velasquez posisi pelukis istana dan mengumumkan bahwa sekarang hanya Velazquez yang akan melukis potret kerajaan. Secara alami, Velazquez tidak ragu untuk menerima proposal ini. Dengan demikian, pada usia 24, Velazquez memiliki nasib baik tiba-tiba menjadi pelukis paling bergengsi di negara itu, dan kemudian ia memegang posisinya sebagai artis favorit pertama dan satu-satunya raja selama sisa hidupnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)