Nomor 1A – Jackson Pollock

Nomor 1A   Jackson Pollock

Pollock Jackson dapat disebut sebagai salah satu wakil terkemuka modernisme tahun-tahun pascaperang. Dia adalah ekspresionis abstrak, pencipta yang disebut. “Aksi melukis”. Pollock memiliki gagasan merampingkan prinsip-prinsip seni non-objektif sendiri. Proses lahirnya citra internal mengarah pada sang seniman, dan hasil akhirnya bukanlah yang terpenting baginya. Pollock mengubah proses kreatif menjadi tarian ritual, yang masing-masingnya merupakan hal yang harus diperjuangkan oleh seorang pelukis sejati. Pollock percaya bahwa semakin mudah simbol itu lahir di atas kanvas, semakin sesuai dengan perasaan sang pencipta saat ini.

Teknik “menetes” yang dibuat oleh Pollock adalah semprotan cat pada kanvas langsung dari kaleng, tanpa menggunakan kuas, sehingga “operasi kreatif” disingkat menjadi minimum. Cara artistik Pollock, cerah dan kalut, memberi kesan bahwa sang seniman mencipratkan cat pada kanvas sepenuhnya secara spontan dan berani, tidak takut untuk “mencoreng” gambar yang dibuat.

Pollock memiliki keunggulan beberapa inovasi yang muncul dalam seni lukis pada tahun-tahun pascaperang. Khususnya, untuk pertama kalinya, ia menolak kuda-kuda, sekarang kanvasnya ada di lantai, atau ditarik ke dinding, seniman itu sendiri tidak berusaha untuk “… membicarakan perasaannya,” tetapi “… mengungkapkannya.” Hal ini memungkinkan untuk memahami apa yang menyebabkan Pollock, yang berjalan di sekitar kanvas seadanya dengan spatula dan pisau dan meremas cat menjadi kanvas yang diregangkan.

Namun, keacakan dari kanvas, seperti lukisan yang disebut “Nomor 1A”, sebenarnya tanpa spontanitas apa pun. Pollock sendiri mengatakan bahwa ia sepenuhnya memegang kendali dan menyadari proses pembuatan gambar, dalam sapuannya yang tak tertahankan, “… tidak ada awal, tidak ada akhir.” Dengan ketidaktertarikannya, Pollock membawa “darah baru” ke dalam karya seniman-seniman tak berguna yang agak beku, menjadi bintang paling terang dari seni abstrak Amerika. Pameran-pamerannya, yang meletakkan dasar bagi gigantomania, segera mulai menikmati kesuksesan besar bersama Amerika.

Skala lukisan dan kebaruan teknologi melakukan pekerjaan mereka, memberi Pollock’s status melukis untuk jutawan. Artis inilah yang pertama kali menerima bayaran astronomi untuk karyanya, karena Pollock menghiasi dinding rumah-rumah mewah. Pameran Paris karya-karyanya pada tahun 1952 membuat percikan, meletakkan dasar bagi tren baru dalam lukisan abstrak tidak hanya di Amerika, tetapi juga di Eropa. Pollock menjadi pendiri apa yang disebut. “Sekolah Pasifik” abstraksionisme, bersama dengan Mark Toby dan Robert Moserwell, yang memengaruhi seni dunia dan menjadi basis langsung untuk penciptaan “lukisan nuklir”.

Meskipun keunggulan Pollock dalam menciptakan teknik melukis yang benar-benar baru berulang kali diperdebatkan, ia tetap menjadi orang yang berhasil mengembangkan konsep lengkap “Tashisme.” Pollock meninggal dalam kecelakaan mobil pada usia 44.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)