Kuda Putih – John Constable

Kuda Putih   John Constable

Sepanjang kehidupan kreatif seniman, proses memahami motif lanskap tertentu telah terjadi. Dia menulis dan menggambar tempat-tempat yang sama pada waktu dan hari yang berbeda, mencoba menangkap variabilitas keadaan alam, secara bertahap mengembangkan pendekatannya pada lukisan air.

Dengan ketelitian ilmuwan, sang seniman mempelajari fenomena iklim dan atmosfer, mencapai kesuksesan yang meyakinkan dalam hal ini sehingga Faraday sendiri hadir di kuliahnya di Royal Society. Sejumlah sketsa awan – baik cahaya, menembus matahari, lalu timah, penuh hujan – memungkinkan seniman untuk memahami gradasi kompleks iluminasi di alam, untuk menyampaikan sensasi gerakan getar udara Inggris yang lembab. Polisi menganggap luminositas dan kecerahan esensi lanskap.

Bagian penting dari komposisinya adalah langit, yang, menurut sang seniman, adalah kunci musik, ukuran skala dan organ sensorik dalam lanskap. Ketertarikan pada cahaya di alam ini membuat sang master mencerahkan dan memurnikan palet, lukisannya diisi dengan Valer terbaik: perak-biru, zaitun, abu-abu mutiara, sedangkan primer coklat kemerahan yang digunakan oleh seniman memberikan kedalaman khusus pada paletnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)