Potret dan Mimpi – Jackson Pollock

Potret dan Mimpi   Jackson Pollock

Pada tahun 1953, bagi Pollock tampaknya ia telah kehabisan kemungkinan “lukisan tetes,” dan “periode hitam-putih” yang singkat dimulai dalam karyanya.

Sang seniman kembali mengambil kuas, menggabungkan, namun, karya kuas dengan semprotan cat yang sama sudah akrab bagi kita. Pada saat yang sama, komposisi lukisan Pollock menjadi jauh lebih rumit. Sebagai contoh karya-karya tersebut, kami sajikan “Potret dan Mimpi” – nya.

Di sebelah kanan pada kanvas ini kita melihat potret diri seniman itu dilukis dengan cara surealistik, dan di sebelah kiri – sebuah jalinan abstrak garis-garis dan bintik-bintik. Beberapa kritikus mengklaim bahwa komposisi ini mengekspresikan perasaan artis mengenai hubungannya dengan istrinya, yang saat ini menjadi sangat tegang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)