Pria dan wanita – Jackson Pollock

Pria dan wanita   Jackson Pollock

Keluar dari rumah sakit jiwa pada awal 1939, Pollock melanjutkan perawatan dengan psikoanalis Joseph Henderson, seorang penganut setia sistem Jung. Atas desakan dokter, Pollock membersihkan alam bawah sadarnya selama 16 bulan, menumpahkan gambar dan emosi negatif yang telah terkumpul di dalamnya ke kertas dan kanvas – monster, hewan pemangsa, karakter yang tidak menyenangkan dan idola misterius muncul satu demi satu.

Dalam banyak hal, karya-karya Pollock ini menyerupai karya para surealis Eropa, yang sebagian besar, dengan cara, pindah ke New York setelah pecahnya Perang Dunia II. Selama periode ini, dunia seni Pollock adalah campuran aneh surealisme Eropa, realisme serius Benton, dan produk-produk dari alam bawah sadarnya sendiri.

Contoh nyata dari karya-karya tersebut adalah karya-karyanya seperti “Tanpa Judul”, 1938-41 dan “Pria dan Wanita”. Lukisan-lukisan ini menunjukkan kepada penonton dualitas sifat seniman, menggabungkan prinsip-prinsip pria dan wanita. Lee Krasner mengatakan bahwa dalam film “Pria dan Wanita” Pollock “akhirnya beralih ke erotisme, ke kegembiraan dan rasa sakitnya – emosi yang sangat sulit untuk disampaikan dengan cara konvensional.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)