Echo – Jackson Pollock

Echo   Jackson Pollock

Pada tahun 1951, Pollock mempertimbangkan bahwa kemungkinan “teknik tetes” dalam bentuk murni habis. Khawatir akan pengulangan diri, ia memutuskan untuk meninggalkan abstraksi murni, beralih ke pengalaman surealisme, yang telah lama menariknya.

Sebenarnya, langkah Pollock ini sepenuhnya evolusioner, alami – itu tidak mengarah pada perpisahan dengan “huruf tetes”; dalam konteks baru, Pollock terus bekerja dalam kerangka teknik yang telah ia ciptakan, hanya perlu memodernkannya.

Seniman meletakkan garis-garis kanvas di lantai bengkel, dan kemudian “masuk” ke trans dan menerapkan cat ke kanvas, menyemprotkannya langsung dari kaleng atau dengan tongkat dan kuas. Untuk lebih percaya diri mengendalikan aliran cat, Pollock mulai menggunakan sendok, yang, menurut Lee Krasner, ia diperlakukan seperti “pena otomatis raksasa.”

Karena sekarang sang seniman telah membatasi palet sebanyak mungkin, periode dalam karyanya ini disebut “hitam putih.” Pada awalnya, lukisan hitam-putih disambut oleh publik dengan agak dingin, tetapi kemudian kritik mulai meresponsnya dalam bentuk superlatif.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)