Makanan Penutup – Willem Kalf

Makanan Penutup   Willem Kalf

Kanvas “Makanan Penutup” Hermitage adalah salah satu contoh terbaik dari lukisan semacam itu. Kalf dengan rasa tanpa cela menghindari keangkuhan. Kekayaan hidupnya masih, terutama, kekayaan permainan chiaroscuro dan warna menyala dari dalam.

Dalam pembakaran warna yang panas, objek tampak tumbuh dari latar belakang gelap gambar. Sinar cahaya yang terang merobek semangkuk buah, buah persik di atas nampan perak dan taplak meja putih kusut dari setengah kegelapan. Gelas gelas dan perak masih memantulkan cahaya, dan gelas seruling tipis yang diisi dengan anggur hampir menyatu dengan latar belakang.

Kalf tidak memiliki keahlian yang sama dalam menerjemahkan ke dalam bahasa puitis seni kualitas material dari suatu hal, dalam kemampuan untuk melihat sisi indah subjek. Tidak diragukan lagi, buah yang berair dengan kelimpahan warna oranye dan emas lebih dekat ke hati seniman daripada piring perak di mana ia berbaring, dan taplak meja putih kusut, ditulis dengan keterampilan yang tak tertandingi, memukau penonton tidak kurang dari karpet oriental mewah di bawahnya.

Sebelum memasuki Pertapaan pada tahun 1915, lukisan “Makanan Penutup” adalah bagian dari koleksi ahli geografi dan pelancong Rusia yang terkenal P. P. Semenov-Tian-Shansky, seorang penikmat hebat dan pencinta seni Belanda dan Flemish. Willem Kalf, yang kehidupan dan pekerjaannya diadakan di Amsterdam, adalah salah satu master terbesar dari seni klasik Belanda yang masih hidup, dan lukisan dari koleksi Hermitage adalah karya agung pelukis yang diakui.

Masih hidup, Kalfa termasuk dalam kategori “sarapan”, yang mencakup gambar dari setiap hidangan, buah, di antaranya ada lemon yang sangat diperlukan dengan kulit yang dipotong, bejana berisi anggur. Seniman itu dengan ahli menyampaikan tekstur setiap barang: gelas, piring gerabah yang dicat, piala berlapis emas, karpet oriental, serbet putih salju.

Dalam gambar itu, pengaruh kuat lukisan Rembrandt terhadap Kalf dirasakan: objek ditampilkan pada latar belakang gelap, cahaya terang saat menghidupkannya, menyelimuti kehangatan sinar keemasan. Motif dan kemegahan warna-warni, masih hidup seperti Kalfovsky memikat selera borjuis Belanda yang kaya, keinginan mereka untuk mewah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)