Still Life with Lobster – Abraham Beyeren

Still Life with Lobster   Abraham Beyeren

Salah satu penguasa terbesar Belanda masih hidup pada abad XVII. Abraham van Beyeren lahir di Den Haag dan, mungkin, belajar dengan master P. de Putter yang masih hidup, yang putrinya ia nikahi dengan pernikahan keduanya. Pada 1640, A. van Beyeren menjadi anggota serikat pelukis di Den Haag, dan pada 1656 – salah satu pendiri masyarakat pelukis “Confreria pictura”.

Namun, karya-karyanya tidak populer dengan orang-orang sezaman, artis harus pindah dari kota ke kota, tempat perlindungan terakhirnya adalah Oversea dekat Rotterdam. A. van Beyeren melukis bunga dan buah-buahan, permainan rusak, masih hidup seperti Waschles, banyak “sarapan” di mana ia secara bertahap beralih dari seperangkat benda sederhana ke menggambarkan meja mewah dengan hidangan kaya yang sangat lezat, buah-buahan eksotis.

Yang terpenting, sang master dikenal karena makhluk hidup yang menggambarkan ikan dan “makanan laut”, yang merupakan salah satu sumber utama kesejahteraan Belanda. Dia melukis makhluk hidup dengan ikan dan bentang laut, melukis ikan dengan kepiting, di keranjang dan di atas meja. Karya-karyanya benar-benar bebas, tanpa moralisasi dan moralisasi simbolisme yang menjadi ciri khas benda mati Belanda. Karya terkenal lainnya: “Sarapan”. 1642. Museum Pushkin. A. S. Pushkina, Moskow; “Makanan penutup”. Rijksmuseum, Amsterdam; “Ikan di atas meja,” “Ikan di pantai,” “Ikan dalam keranjang.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)