Keranjang Buah – Balthazar van der Ast

Keranjang Buah   Balthazar van der Ast

Sebagai aturan, Italia dan Prancis masih hidup di abad ke-17 masih cenderung memiliki deskripsi objektif tentang fenomena faktual. Belanda masih dalam tradisi “simbolisme bertopeng.”

“Keranjang buah” Balthazar van der Asta, misalnya, mengandung banyak simbol untuk menunjukkan bahwa ia khawatir tentang apa yang terjadi di sekitarnya.

Kehadiran cacat dan lubang cacing, kupu-kupu, capung, dan lalat sangat tidak biasa bagi makhluk hidup. Jika kita berasumsi bahwa di sini apel melambangkan kemenangan atas dosa, dan serangga dan kadal sering dikaitkan dengan kejahatan, maka kisah yang biasa ini – kadal menggerogoti apel yang jatuh dari keranjang, berubah menjadi adegan perjuangan antara yang baik dan yang jahat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)