Butterfly Catching – Berthe Morisot

Butterfly Catching   Berthe Morisot

Selesai pada musim gugur 1874, setelah pameran di mana Morisot tampil dengan impresionis, Butterfly Catching menjadi salah satu lukisan seniman paling terkenal. Itu tidak memiliki tujuan komposisional, tetapi masih ada yang belum selesai yang begitu menjengkelkan banyak kritik pada waktu itu dalam karya-karya dewasa pahlawan kita.

Dari sudut pandang warna dan suasana, kanvas kecil Morisot yang elegan menyerupai “lentera Cina” Sargent, “pedant dari komposisi” ini. Tetapi jika Sargent menyiksa model kecilnya dengan membuat mereka berpose selama berjam-jam di taman dengan lentera kertas di tangan mereka, maka Morisot menangkap momen itu dengan sikat cepat.

Beberapa tahun kemudian sang seniman menulis: “Klaim saya hanya dibatasi oleh keinginan untuk memperbaiki sesuatu yang sementara, oh ya, hanya sesuatu, bahkan sedikit, pose Julie, senyum, bunga, beberapa buah, cabang pohon…”. Dalam Butterfly Catching, “program kreatif” sederhana ini menemukan ekspresi terbaiknya.

Pose wanita itu elegan dan sembrono. Mungkin, setelah mulai menangkap kupu-kupu untuk menghibur anak-anaknya, dia sendiri sangat tertarik dengan pekerjaan ini. Morisot menggambarkan anak-anak seperti “cakar kecil” yang dibalut gaun. Dia hanya menguraikan pose mereka, tetapi gambar mereka tidak menjadi kurang hidup dari ini.

Dilihat oleh pohon apel yang mekar secara melimpah, sang seniman memulai lukisan ini di musim semi. Namun, cukup sering, dia memulai beberapa kanvas sekaligus, dan sebelum akhir “Catching the Butterflies” tangannya hanya mencapai musim gugur.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)