Kerajaan Flora – Nicolas Poussin

Kerajaan Flora   Nicolas Poussin

Gambar Poussin memberi kita tiga kekuatan ilahi yang mengendalikan siklus abadi kelahiran dan kematian, reinkarnasi dan kebangkitan di dunia kuno, ini adalah interpretasi mistik bacchanalia pagan dalam kemuliaan Priapus atau Bacchus, dewa kesuburan, kepada siapa altar yang digambarkan dalam gambar didedikasikan.

Bacchanalia sendiri dipimpin oleh dewi bunga dan bunga musim semi Flora, yang dengan panik menari di “taman keramat” – yaitu, di dunia bawah, di mana para pahlawan gila dan korban dewa kejam menemukan kehidupan kedua dalam bentuk tanaman. Di sebelah kiri adalah Raja Ajax, yang telah kehilangan akal sehatnya atas keinginan Athena dan menusuk dirinya sendiri dengan pedang. Di dekatnya ada Narcissus yang berlutut yang mengagumi bayangannya, diikuti oleh Clitius, dikutuk oleh dewa Apollo: dengan kehendak dewa matahari, ia berubah menjadi bunga matahari, terus-menerus mengubah kelopaknya mengikuti dewa kesayangannya.

Tepat di latar depan adalah sepasang kekasih – pemuda Crocus dan gadis Smilaka, yang terlahir kembali menjadi bindweed. Di belakang mereka ada Adonis bersama anjing-anjing, sahabat Aphrodite, yang dicabik mati oleh babi hutan, tetapi anemon mekar dari darahnya. Di sebelahnya adalah Hyacinth, favorit Apollo, menyentuh luka fana di kepalanya, secara tidak sengaja disebabkan oleh dewa matahari, mengagumi bunga-bunga, yang kemudian akan berubah menjadi pelindungnya. Akhirnya, Lord Apollo sendiri digambarkan di langit, menghukum dan berbelas kasih, mengendalikan tidak hanya quadriga kuda, tetapi juga semua dewa Romawi lainnya.

Menariknya, lukisan dengan plot khusus ini diperintahkan oleh sang seniman, sang alkemis terkenal saat itu Fabrizio Valguarner. Tapi gambar itu tidak pernah sampai ke pelanggan: sementara Poussin mengerjakan pesanan, Valguaner ditangkap dengan tuduhan mencuri berlian dari orang-orang Spanyol yang mulia. Dan segera Valguarner meninggal di penjara, dan lukisan “Kerajaan Flora” dijual di pelelangan. “

Chariot of Apollo di antara tanda-tanda zodiak, sebuah fragmen dari lukisan Poussin “The Kingdom of Flora”.

Kerajaan Flora adalah salah satu lukisan paling misterius dalam karya Poussin. Ini menunjukkan fakta bahwa selama persidangan dalam dokumen yang menampilkan kanvas Dresden, Valguarner menyebut lukisan itu “Musim Semi”, dan Poussin sendiri – “Taman Bunga”. Seniman itu tidak mengikuti sumber sastra yang ketat, menciptakan “puisi” yang indah, menafsirkan mitos dengan cara baru.

Untuk pertama kalinya, pelukis beralih ke tema “taman bunga” sekitar 1626. Gambar persiapan untuk lukisan “The Kingdom of Flora” telah dilestarikan, di mana master Prancis menguraikan semua elemen dasar dari komposisi kanvas masa depan. “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)