Orpheus dan Eurydice – Nicolas Poussin

Orpheus dan Eurydice   Nicolas Poussin

Musisi dan penyanyi hebat Orpheus tidak hanya menaklukkan orang, tetapi bahkan dewa dan alam itu sendiri dengan bakatnya. Dia menikah dengan nimfa Eurydice yang cantik, yang sangat dia cintai. Namun kebahagiaan tidak berlangsung lama. Eurydice digigit ular berbisa, dan Orpheus ditinggalkan sendirian. Orpheus jatuh ke dalam depresi berat karena kesedihan yang menimpanya. Dia menyanyikan lagu-lagu sedih untuk menghormati istrinya yang sudah meninggal. Bersama dengannya dia meratapi pohon Eurydice, bunga, dan tumbuhan. Putus asa, Orpheus pergi ke dunia bawah dewa mati Hades, di mana jiwa-jiwa orang mati pergi untuk mencoba menyelamatkan kekasihnya dari sana.

Setelah mencapai sungai bawah tanah yang mengerikan, Styx, Orpheus mendengar erangan keras jiwa-jiwa orang mati. Carrier Charon, yang membawa jiwa-jiwa ke sisi lain, menolak untuk membawanya. Kemudian Orpheus memimpin dawai emas cithara dan bernyanyi. Charon mendengarkan dan masih membawa penyanyi itu ke Hades. Tanpa berhenti bermain dan bernyanyi, Orpheus membungkuk di hadapan dewa alam baka. Dalam lagu itu, dia berbicara tentang cintanya pada Eurydice, hidup tanpa kehilangan arti. Seluruh kerajaan Hades membeku, semua orang mendengarkan pengakuan sedih penyanyi dan musisi. Orpheus sedih oleh semua orang. Ketika penyanyi itu diam, kesunyian memerintah di kerajaan Hades yang suram.

Kemudian Orpheus menoleh ke Hades dengan permintaan untuk mengembalikan Eurydice kesayangannya, berjanji untuk kembali ke sini bersama istrinya atas permintaan. ketika saatnya tiba. Hades mendengarkan Orpheus dan setuju untuk memenuhi permintaannya, meskipun dia belum pernah melakukan ini sebelumnya. Tetapi pada saat yang sama ia menetapkan suatu kondisi: Orpheus tidak boleh melihat ke belakang dan berpaling ke Eurydice sepanjang jalan, jika tidak Eurydice akan menghilang. Hermes dengan lentera menunjukkan jalannya. Dan kemudian kerajaan cahaya muncul.

Senang bahwa mereka akan segera bersama lagi, Orpheus lupa tentang janjinya kepada Hades dan melihat sekeliling. Eurydice mengulurkan tangannya dan mulai mundur. Membatu karena kesedihan Orpheus. Sudah lama ia duduk di tepi sungai bawah tanah, tetapi tidak ada yang datang kepadanya. Selama tiga tahun ia hidup dalam kesedihan dan kesedihan yang mendalam, dan kemudian jiwanya pergi ke kerajaan orang mati untuk Eurydice-nya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)