Pengadilan Solomon – Nicolas Poussin

Pengadilan Solomon   Nicolas Poussin

Gambar itu ditulis pada plot dari Perjanjian Lama. Raja Salomo dibedakan oleh penilaian yang baik, ingatan yang sangat baik, pengetahuan yang luas, kesabaran yang luar biasa. Dia dengan hati-hati mendengarkan orang, membantu dengan nasihat bijak. Dia menganggap wasit tugas yang paling penting untuk dirinya sendiri. Dan ketenaran dari pengadilannya yang adil menyebar ke seluruh Yerusalem. Dua wanita muda tinggal di Yerusalem, masing-masing dengan bayi. Mereka hidup bersama dan tidur bersama. Sekali dalam mimpi, seorang wanita secara tidak sengaja menghancurkan anaknya, dan dia meninggal.

Kemudian dia mengambil bayi yang masih hidup dari tetangga yang tertidur dan membaringkannya di tempat tidur, dan dia meletakkan yang mati. Di pagi hari, wanita kedua melihat bayi yang mati di dekatnya dan menolak untuk membawanya sendiri, segera melihat bahwa dia adalah orang asing. Dia menuduh tetangga itu tipu daya dan pemalsuan. Namun, wanita lain tidak mau mengaku dan bersikeras sendiri, tidak ingin memberikan bayi yang hidup. Mereka berdebat lama dan akhirnya pergi ke Solomon, sehingga dia akan menghakimi mereka. Salomo mendengarkan masing-masing. Setelah itu, ia memerintahkan pelayan untuk membawa pedang dan berkata, “Keputusan saya adalah ini. Kalian berdua, anak yang masih hidup sendirian.

Potong dia menjadi dua, dan biarkan masing-masing dihibur menjadi dua. “Yang satu berkata:” Biarlah tidak ada aku atau kamu, cincang. “Dan yang lain berkata:” Beri dia bayinya, jangan memotongnya. “Solomon segera menyadari siapa ibu dari orang yang hidup seorang anak dan yang adalah pembohong. Dia berkata kepada pengawalnya: “Berikan anak itu kepada ibu itu. yang tidak menginginkan kematiannya. Dia adalah ibu kandung dari anak itu, “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)