Flora – Titian Vecellio

Flora   Titian Vecellio

Di sekitar lukisan “Flora” oleh seniman Venesia terkemuka dari zaman High atau, dengan kata lain, Late Renaissance of Titian, perselisihan telah lama berhenti. Awalnya, kepenulisan karya ini dikaitkan dengan seniman terkenal lainnya pada waktu itu, tetapi kemudian para peneliti sepakat bahwa lukisan itu masih milik kuas Titian. Tetapi karakter pahlawan tetap menjadi misteri bagi banyak orang. Hanya diketahui bahwa lukisan itu menggambarkan seorang Venesia yang benar-benar hidup.

Ini adalah wanita muda yang mekar dengan keindahan luar biasa, bahkan agak ideal. Dia memiliki rambut emas panjang, gelombang jatuh di pundak feminin, dan kulit putih lembut. Kepala gadis itu dimiringkan, wajahnya yang cantik dengan perona pipi yang sehat bijaksana, tatapan mata beludru gelap yang indah diarahkan ke samping, dan semacam senyum setengah tertuju pada bibirnya. Seluruh penampilannya menunjukkan bahwa keindahan itu terserap dalam pikirannya.

Dan pada saat yang sama, wajahnya tampak bersinar dari dalam dengan semacam api misterius. Wanita itu mendukung pakaian merah muda pucat yang jatuh dari satu bahu dengan tangan kiri yang gemuk. Dengan tangan kanannya, wanita itu, seolah memberi kita seikat bunga musim semi. Itulah sebabnya gambar itu disebut “Flora” – nama dewi musim semi dan bunga Romawi kuno.

Melihat kecantikan muda itu, Anda hanya bisa menebak siapa dia sebenarnya. Mungkin pengantin wanita ini, jika kita memperhitungkan bajunya, yang terlihat seperti pakaian pernikahan. Tunik seperti itu pada saat itu mendandani pengantin wanita sebagai simbol kemurnian dan kemurnian. Sejarawan seni juga menunjukkan bagaimana jari-jari di tangan si cantik terlipat, mengatakan bahwa ini adalah tanda bahwa ia akan segera berpisah dengan tidak bersalah. Beberapa percaya bahwa gambar itu, sebaliknya, menggambarkan seorang wanita yang korup, pelacur.

Namun, seseorang tidak dapat menyangkal kesamaan sang pahlawan wanita dengan dewi musim semi Romawi. Mungkin sang seniman melukisnya, membayangkan motif-motif antik di kepalanya, dan oleh karena itu citra seorang wanita muda ternyata begitu agung dan seolah-olah bercerai dari kenyataan. Tapi siapa pun wanita cantik ini, satu hal yang jelas – penampilan sensualnya yang menarik telah menjadi perwujudan sejati dari kewanitaan, yang hanya sedikit yang dapat diabaikan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)