Lansekap dengan seorang pria yang mati karena gigitan ular – Nicolas Poussin

Lansekap dengan seorang pria yang mati karena gigitan ular   Nicolas Poussin

Sudah dalam karya-karya awalnya, Poussin sering menggunakan lansekap sebagai elemen latar belakang, namun, hanya pada 1640-an lansekap mulai mendominasi karyanya. Dalam “Landscape with a Tree Struck by Lightning”, 1651, seniman ini menggambarkan orang-orang latar depan yang melarikan diri dari badai yang mendekat. Mereka terlihat sangat kecil dengan latar belakang tebing dan tembok kota. Alam di sini menekan manusia, ia tidak berarti di hadapan kekuatan unsur-unsur yang mengamuk. Orang-orang kecil dan tidak penting berada dalam pekerjaan “Lansekap dengan seorang pria yang mati karena gigitan ular”.

Tragedi pribadi manusia hilang dalam pemandangan yang indah. Alam tidak memperhatikan kematian. Matahari masih menyinari jalan dan mahkota pohon, hamparan kolam masih sepi dan tenang. Pemandangan Poussin jauh dari selalu dilukis dari alam. Tetapi, bagaimanapun, sang seniman sering pergi ke sketsa skala penuh – kadang-kadang bersama dengan temannya Claude Lorren, seorang ahli lanskap “klasik” yang tak tertandingi. Mengenai konsep dan harmoni formal, karya Poussin dan Lorrain serupa. Tetapi mereka sangat berbeda dalam hal eksekusi.

Gaya lansekap Poussin lebih keras dan lebih kuat. Sementara Lorren mencari pencahayaan baru atau cara untuk menyampaikan fenomena atmosfer tertentu, Poussin mengupayakan akurasi geometris. Namun, meskipun ada perbedaan, kedua tuan itu adalah asal mula lanskap klasik Eropa, yang akan ditiru pelukis selama dua abad.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)