Lansekap dengan Polyphemus – Nicolas Poussin

Lansekap dengan Polyphemus   Nicolas Poussin

Poussin meminjam pahlawan gambar ini dari puisi penyair Romawi Ovid “Metamorphoses”. Polyphemus adalah seorang Cyclops, raksasa bermata satu yang tampak mengerikan yang tinggal di Sisilia, memiliki temperamen buruk dan menghancurkan segala sesuatu yang datang ke tangan. Dia tidak terlibat dalam kerajinan tangan, tetapi hidup dengan apa yang diberikan alam, dan menggembalakan ternak.

Suatu kali ia jatuh cinta pada peri laut Galatea. Dia adalah kebalikannya, dan tidak hanya secara lahiriah. Cyclops dalam mitologi kuno mewakili kekuatan yang merusak, dan nimfa mewakili yang kreatif, sehingga Polyphemus tidak dapat mengandalkan timbal balik. Galatea mencintai Akida, putra dewa hutan Pan. Dihilangkan oleh perasaan luhurnya, raksasa itu berhenti menghancurkan batu, memecahkan pohon dan menenggelamkan kapal.

Duduk di atas batu pantai, ia mulai memainkan serulingnya yang berbisik. Sebelumnya, seruling membuat suara yang mengerikan. Sekarang sebuah lagu yang indah mengalir darinya, dan nimfa, yang terpesona oleh melodi itu, berhenti menertawakan Polyphemus, pacar abadi sati mereka, dewa kesuburan dengan ekor kuda, tanduk, dan kuku yang tenang; mendengar, duduk di atas batu, dewa sungai.

Alam sendiri menjadi sunyi, mendengarkan musik, kedamaian dan harmoni memerintah di dalamnya. Ini adalah filosofi lanskap Poussin: dunia terlihat sangat indah ketika kekacauan digantikan oleh ketertiban. . Sementara itu, Cyclops, yang tertipu dalam harapannya, sekali lagi melampiaskan amarah jahat. Dia menjebak lawannya dan menghancurkannya dengan batu. Galatea yang sedih mengubah kekasihnya menjadi sungai transparan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)