Penjualan anak budak – Vasily Vereshchagin

Penjualan anak budak   Vasily Vereshchagin

1872. Minyak di atas kanvas. 123 x 92,4 Galeri Tretyakov, Moskow, Rusia.

1870 Vereshchagin kembali bepergian ke Turkestan. Sebagai akibat dari bahaya dan petualangan perjalanan ini, sang seniman menciptakan serangkaian besar sketsa dan gambar yang menggambarkan kehidupan dan kehidupan orang-orang Asia Tengah pada malam dan selama penaklukan Rusia. Harus diingat bahwa pada saat itu hubungan feodal terbelakang mendominasi di Turkestan, ada kebiasaan dan ritual liar.

Bersamaan dengan manifestasi kekuatan despotik para pangeran feodal lokal, perbudakan dan perdagangan budak terjadi. Fanatisme agama ulama Muslim tumbuh subur di tengah kemiskinan yang parah dan ketidaktahuan penduduk.

Perang berkelanjutan dari satu tuan tanah feodal terhadap yang lain menghancurkan desa-desa dan menghancurkan rakyat. Semua ini, serta peristiwa-peristiwa perang, membuat kesan kuat pada artis yang sensitif. Dia memutuskan untuk menulis serangkaian lukisan besar dengan topik kehidupan orang-orang Turkestan, tempat dia bekerja selama beberapa tahun. Sekitar setengah dari lukisan dalam seri ini dikhususkan untuk menggambarkan kehidupan orang-orang Asia Tengah, sisanya lukisan milik genre pertempuran.

Kelompok lukisan pertama termasuk kanvas terkenal seperti “pemakan opium”, “pemburu Kaya Kirgistan dengan elang”, “pintu Timur”, “Penjualan anak budak”, “wanita Uzbek di Tashkent”, “Samarkand zindan” dan lainnya.

Dalam lukisan “Selling a Slave Child”, artis itu dengan marah memperlihatkan sisi gelap lain dari realitas Asia Tengah pada waktu itu – perdagangan budak. Dengan menggambarkan sebagai “produk hidup” bukan orang dewasa, tetapi anak yang tak berdaya dan tak berdaya, Vereshchagin meningkatkan suara tragis topik itu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)