Di jalan besar – mundur, terbang… – Vasily Vereshchagin

Di jalan besar   mundur, terbang...   Vasily Vereshchagin

Sifat yang mengelilingi kita kadang-kadang ribuan kali lebih indah dari semua yang diciptakan oleh tangan manusia. Ini kontras antara daya tarik alam dan penghinaan menjijikkan dari umat manusia yang terlihat dalam karya V. V. Vereshchagin, “Di jalan besar – mundur, terbang…”. Bagaimana gambaran tersebut membuat Anda berpikir tentang konsekuensinya dan berpikir sebelum Anda ingin melakukan sesuatu?

Saya ingin membagikan kesan saya tentang karya Vereshchagin V. V., untuk menceritakan perasaan dan pengalaman yang melonjak, untuk menyampaikan pelajaran yang saya pahami sambil berpikir. Pertama-tama, saya akan menggambarkan gambarnya. Sebuah jalan lebar muncul di depan penonton, di mana ada barisan tentara mengenakan seragam militer Prancis yang lama. Di sepanjang jalan terbentang “sampah.” Pertama-tama, itu adalah mayat orang, kuda, bagian dari gerobak, seragam, senjata… Saya langsung ingat kata-kata klasik, di mana ia menulis bahwa semuanya dicampur. Memang, semuanya terlihat membosankan. Sangat menyedihkan dari kesadaran bahwa tidak ada waktu untuk memimpin teman-teman mereka dalam perjalanan terakhir mereka, untuk memberi mereka kehormatan terakhir mereka dengan menguburkan mereka di dalam kubur.

Semua orang terburu-buru untuk menyelamatkan hidup mereka. Lari! Mereka tidak sanggup sentimen dan tidak sanggup memenuhi tugas bahkan kepada mereka yang sampai saat ini berdiri di samping mereka di barisan. Tentara ini, pada suatu waktu, mengandalkan beberapa kemenangan, berencana untuk berbaris di seluruh Eropa dengan berbaris cepat. Dan sekarang dia terpaksa meninggalkan Rusia, tidak ramah untuk mereka, dengan kecepatan lebih besar, hampir jogging.

Pasukan Rusia memaksa pasukan Napoleon untuk mengambil jalan yang sama yang mereka rampas dengan penjarahan mereka. Mereka tidak mendapat untung dari sini. Karena itu, beku, lapar, hancur berkeping-keping oleh pertempuran panjang dan iklim yang tidak enak dilihat, mereka berkeliaran nyaris hidup. Di depan pasukannya berdiri komandan mereka, yang mengakui posisi keji ini untuk mereka. Tanpa memikirkan sampai akhir, ia dengan sombong menjadikan bawahannya pelecehan dan rasa malu di negara ini dan di tanah kelahirannya. Masalah mereka baru saja dimulai di sini.

Orang-orang malang ini ditemani oleh burung, baik untuk mengantisipasi mangsa, atau secara simbolis, seniman menunjukkan teknik apa yang semua orang yang datang ke negara ini dengan niat buruk mengandalkan. Alam, yang memutuskan untuk menutupi konsekuensi dari peristiwa ini, ditutupi dengan salju aib tentara Napoleon. Langit dengan riang mulai bernyanyi biru. Matahari menyinari salju merah muda yang tertutup birch. Mengapa mereka terlihat seperti membakar lilin. Liburan untuk orang-orang Rusia dan sifat tanah Rusia!

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)